COPYRIGHT

Photobucket
Tidak dibenarkan menyalin atau 'copy' mana-mana bahagian dalam blogspot ini KECUALI dengan keizinan cik pemilik blog ini (which is me).
TERIMA KASIH.

Siapa pemilik blog ini?

Alumni SKPP
Alumni MMP
Alumni AKSES 2
Alumni KEX
Alumni CFS
Alumni UIAM
Sekarang? Pelajar USM
© cik.nabilahnur[at]gmail.com

Cari cerita apa?

Connecting ...

JS Adiwarna Publishing



KHB photo COVERKBH.jpg
{sinopsis}
.
RM 17.00 RM13.60 online di JS Adiwarna
.
Kalau nak beli daripada cik haliban pun boleh... contact me at FB, ok? ^____^

connecting...

3 novel di bawah ini sudah tiada di pasaran. Kalau nak beli, contact me at FB, ok? ^____^
.

.

PATRICIANS VS AURORA
{Sinopsis}
Hanya RM9.90 e-book
.

ISTANA AIRI
{Sinopsis}
[ episod 1 - 4 ]
.
.
CALON ISTERI PUTERA MAHKOTA
{Sinopsis}

Award ~

Ske Cite Kat Sini ~

COPYRIGHT

Photobucket
Tidak dibenarkan menyalin atau 'copy' mana-mana bahagian dalam blogspot ini KECUALI dengan keizinan cik penulis blog ini (which is me).
TERIMA KASIH.

Takdir Cinta (sekarang)

 photo eampf.jpg
... 1 ... 2 ... 3 i ... 3 ii ...
... 4 i ... 4 ii ... 5 ... 6 i ...
... 6 ii ... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... 11 ... 12 ... 13 ...
... 14 i ... 14 ii ... 15 ...
... 16 i ... 16 ii ... 17 ...
... 18 ... 19 ... 20 ... 21 i ...
... 21 ii ... 22 ... 23 ... 24 ...
... 25 ... 26 ... 27 ... 28 ...
... 29 ... 30 ... 31 ... 32 ...
... 33 ... 34 ... 35 ... 36 ...
...37 ... 38 ... 39 ... 40 ...
... 41 ... 42 ... 43 ... 44 ...
... 45 ... 46 ... 47 ... 48 ...
... 49 ... 50 ... 51 ... 52 ...
 photo eampf.jpg

MCI

{MCI mengandungi cerita-cerita benar. Diambil bukan untuk mengaibkan, tetapi untuk memberi pengajaran, insyaAllah}
Photobucket
... PROLOG ...
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 .... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... 11 ...
{TAMAT}
SP#1 - SP#2 - SP#3

IU @ KHB

Photobucket
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 ... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... SP ...

{cerita ini pernah TAMAT di blog. episod 11-akhir diremove sebab cerita dalam proses edit untuk penerbitan}

TBUM


...PROLOG...
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 6-akhir diremove untuk penerbitan}

I.A.P.H. @ PBP

-Sambungan Istana Airi-
Photobucket
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 ... 7 ... 8 ... 9 ... 10 ...
.WATAK.
Untold ... SP#1 ... SP#2
... SP#R ... SP#3 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 11-akhir diremove due to copyright issues}

TBAC

... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 6-akhir diremove untuk penerbitan}

Lelaki Untukmu (LUM)

Photobucket
... 1 ... 2 i... 2 ii ...

...SP i...

{cerita ini pernah TAMAT di blog. episod 3-akhir diremove sebab cerita dalam proses edit untuk penerbitan}

Beli Buku Online

ANNOUNCEMENTS


1) FB group for this blog:
https://www.facebook.com/groups/bentukhati/ .
Feels free to join.
:)
2) Due to copyright issue, cik haliban dah deleted cerita-cerita lama sehingga 5 episod atau 10 episod sahaja. Sesiapa yang teringin nak baca yang full, you can contact me by email cik.nabilahnur@gmail.com ^____^

~TERIMA KASIH~ARIGATOU GOZAIMASU~GHAMSAHAMIDA~

Dah S.O.L.A.T.?

Photobucket

Sabtu, 15 April 2017

Takdir Cinta -54-


Perjalanan mereka ditemani oleh siaran lagu nasyid penyanyi terkenal Maher Zain. Daripada rumah sewa Ema, perjalanan mereka hanya akan mengambil masa dalam dua puluh minit untuk tiba ke destinasi. Fateh mengerling gadis di sebelahnya beberapa kali.  Gadis itu memakai dress jubah yang berwarna hijau muda dan tudung shawl berwarna putih. Ringkas sahaja, Fateh mengangguk sedikit. Lulus!
                Kemudiannya, Fateh mencapai kotak hitam yang kecil dan panjang terletak di atas dashboard bahagian tengah keretanya itu. Dihulurkan kotak itu kepada Ema.
                “Nah, bukalah sekarang,” ujar Fateh. Namun matanya tetap ditumpukan pada jalan raya.
                Ema mengambil kotak tersebut tanpa suara. Dipandang wajah lelaki di sebelahnya itu seketika sebelum perhatiannya ditumpukan kepada kotak segi empat yang berwarna hitam itu. Penutup kotak dibuka. Melihat hadiah yang terletak elok di dalam kotak itu, Ema pantas berpaling. Brooch berantai yang elok terletak pada belah kiri kot yang dipakai oleh Fateh direnung seketika sebelum dia melihat  brooch berantai yang berada dalam kotak di tangannya itu pula.  Ema senyum kecil. Brooch berantai itu diambil keluar daripada kotak.
                “Gunalah sekarang,” ucap Fateh. Dia turut senyum apabila melihat senyuman Ema. Tanpa suara, Ema menurut kehendak lelaki itu.
Pada bahu kiri Ema, cantik terletak brooch berantai berbentuk mahkota itu. Pada bahagian kiri dada Fateh pula, elok terletak  brooch berantai yang hampir sama dengan apa yang ada pada Ema. Bezanya hanya pada bentuk mahkota pada brooch masing-masing. Jika mereka berjalan seiring, sesiapa yang memandang akan perasan persamaan fesyen mereka berdua yang hampir sama ini. Fateh memang sengaja dan Ema juga tidak membantah. Kedua-dua mereka bersetuju dalam diam.
Mereka tiba di destinasi pada masa yang ditetapkan. Sebaik sahaja sampai, mata Ema tangkas menangkap imej insan-insan penting dalam pertahanan negara mereka. Dia senyum nipis. Sudah masanya dia melaksanakan rancangan yang dia fikirkan sejak beberapa hari yang lalu.
Fateh mengerling raut wajah gadis di sebelahnya. Ema tampak lebih ceria daripada biasa. Hatinya lega.  Mereka berdua mengambil tempat duduk di meja yang telah disediakan. Fateh kemudiannya bangun daripada situ untuk mengambil pencuci mulut di meja bufet untuk mereka berdua.
“Ema.”
Ema berpaling apabila ada suara lain menyebut namanya.
“Haris. Kau pun ada di sini. Datang dengan siapa?” Dia memandang Haris yang baru sahaja berhenti di belakang kerusinya itu. Lama dia tidak bersua dengan kawan-kawannya daripada Skuad Beta.
“Aku datang dengan Liza. Tak sangka pula kau ada juga di sini sebab Liza cakap kau dah berhenti kerja, kan?” Haris mengambil tempat duduk yang kosong di sebelah Ema, tempat duduk Fateh tadi.
Shushhh...” Ema meletakkan jari telunjuk di bibirnya.
Berkerut dahi Haris seketika sebelum matanya membulat. Kemudian, riak wajah lelaki itu kembali normal. Ema senyum tawar. Dia sudah membuatkan Haris menganggap bahawa dia sedang dalam tugas rahsianya sekarang.
                “Meja kau di mana?” soal Ema berbasa-basi.
                Lelaki itu menunjuk ke arah belakangnya. Ketika Ema berpaling, terkebil-kebil dia memandang insan di belakang Haris itu.
“Ehem. Ehem.”
Haris turut menoleh.
“Fateh. Lama tak jumpa. Kau sihat?” Melihat kawannya itu, Haris bangun bersalam, memeluk dan menepuk belakang Fateh.
Ema hanya memandang. Tiba-tiba, Haris kembali merenungnya. Paling tepat, Haris sebenarnya merenung brooch berantai di bahunya itu. Lelaki itu mengangkat kening ke arahnya. Tentu Haris telah perasan aksesori yang hampir sama pada pakaian Fateh itu. Ema mencapai gelasnya yang berisi air dan berpura-pura tidak tahu apa-apa.
“Kau kenal Ema?” soal Fateh pula sambil meletakkan sepiring pencuci mulut di hadapan Ema, terang-terangan memberitahu Haris bahawa mereka berdua memang ada hubungan.
“Kenal. Siapa tak kenal Si Ema ni? Satu ibu pejabat polis tu kenal dia. Aku rasa dalam dewan ni, empat puluh peratus yang kenal Ema ni,” balas Haris, membuatkan Fateh mengangkat keningnya ke arah Ema.
Ema pula menajamkan pandangannya ke arah Haris. Apa pula yang Haris hendak buat ni? Namun, kemudiannya dia kembali tidak menghiraukan lelaki itu. Dia sangat pasti, Haris tidak akan membongkar rahsianya. Rahsianya adalah rahsia kerajaan! Mana mungkin Haris akan buat sesuatu yang lebih daripada itu.
“Popular bakal isteri saya ni rupanya.” Fateh tunduk dan berbisik, hanya untuk pendengaran gadis di hadapannya itu. Dahi gadis itu berkerut kecil, namun tidak lama. Fateh senyum apabila tiada bangkangan yang muncul daripada mulut Ema.
“Macam mana kau boleh kenal Ema, Fateh?” soal Haris pula.
“Sekolah sama.”
“Oh… Highschool sweethearts lah ni?”
Fateh ketawa senang hati mendengar tanggapan Haris. Ema mengerling sekilas ke arah kedua-dua lelaki itu. Dibiarkan Haris dan Fateh berbual. Pandangannya di alihkan ke arah lain. Matanya melilau mencari seseorang. Apabila targetnya sudah dikenalpasti, Ema tersenyum nipis. Dia bangun dari duduknya dan berjalan ke arah insan tersebut. Fateh dan Haris tidak bertanya dan juga tidak menghalang. Mereka berdua hanya memandang Ema yang semakin menjauh itu.

Ema menghampiri meja buffet setelah dia selesai menjalankan misi peribadinya. Daripada pemerhatiannya pada malam ini, dia turut nampak kelibat Hijazi dan Melissa dalam majlis makan malam ini. Mengapa dua insan tersebut ada dalam majlis anjuran Kementerian Pertahanan ini, Ema malas hendak ambil tahu. Itu bukan urusannya dan sebolehnya dia tidak mahu berbicara dengan mereka berdua. Namun, sejauh manapun Ema cuba mengelak, dia tidak boleh lari daripada perancangan yang Allah sudah tetapkan.
                Sedang elok dia memilih kek di meja bufet itu, seseorang datang berdiri di sebelahnya. Ema hanya memandang dengan hujung matanya. Melihat gaya badan dan warna gaun gadis di sebelahnya, dia sudah tahu gerangan gadis tersebut. Namun dia tetap tidak menegur gadis itu.
                “Tak sangka boleh jumpa you di sini.”
                Ucapan daripada sebelahnya itu memaksa Ema berpaling.
                “Cik Melissa… Apa khabar?” Senyuman manis terukir di bibirnya.
                Dilihatnya, gadis itu menyuakan senyuman sinis kepadanya.
                “Tak sangka sampai ke sini you kejar Kapten Fateh,” ujar Melissa tanpa menjawab soalan sebenarnya.
                Mendengar kata-kata sinis gadis itu, Ema tetap dengan senyuman manisnya. Agaknya, gadis di sebelahnya itu tidak melihat ketibaannya bersama Tengku Fateh tadi. Sama ada gadis itu tidak perasan atau tiba lebih lewat daripada mereka berdua.
                “Apa maksud Cik Melissa?” soal Ema, berpura-pura tidak tahu.
                I tak tahu macam mana you boleh masuk ke majlis makan malam ni. Lebih baik you balik sekarang sebelum penganjur sedar bahawa you tak dijemput di sini,” ugut Melissa tiba-tiba.
                Ema tergelak kecil. Melissa cuba hendak memalukannya dalam majlis yang penuh dengan orang-orang kenamaan ini?
                Why should I? Macam mana pula saya nak tahu bahawa bukan Cik Melissa yang crash event ni? Saya patut panggil sekuriti untuk pastikan sama ada Cik Melissa ada kad jemputan atau tidak,” ucap Ema bersahaja.
You ingat I main-main?!” Sedikit tinggi suara gadis di sebelahnya itu, namun tidak sampai menganggu orang di sekeliling mereka.
“Cik Melissa nak timbulkan masalah dalam majlis ni? Nanti apa pula kata Tengku Fateh. Kita tak nak Tengku Fateh ada pandangan buruk pada Cik Melissa, kan?” Balas Ema seraya menoleh dan menajamkan pandangannya, membuatkan gadis di sebelahnya itu terkaku seketika. Seketika kemudian, Ema kembali menyuakan senyumannya. Dia kembali menghadap makanan di meja bufet itu.
“Aahh!” Satu jeritan kecil kedengaran di sebelahnya, membuatkan dahi Ema berkerut dan dia berpaling penuh menghadap Melissa yang seperti baru sahaja terjatuh. Apa yang berlaku sedangkan tiada apa-apa yang membolehkan gadis itu terjatuh? Orang-orang di sekeliling sudah mula memberi tumpuan kepada mereka berdua. Ema meletakkan piring dan menghulurkan tangan untuk membantu Melissa bangun, namun gadis itu cuba untuk mengelak sentuhannya. Lakonan apakah yang sedang dimainkan oleh gadis ini?
Cara. Melissa.” Suara Fateh yang memanggil daripada belakang membuatkan Ema faham apa yang terjadi sebenarnya. Melissa ingin mengambil perhatian Tengku Fateh Abqari ini. Fateh berdiri di sebelahnya dan mengarahkan seorang pelayan perempuan berdekatan untuk membantu Melissa bangun berdiri semula. Ema hanya memandang tanpa bicara. Tiba-tiba dia mengalami dejavu. Kejadian ini pernah berlaku? Mana mungkin.
                Cara, apa yang berlaku ni?” soal Fateh kepadanya.
Ema diam lagi, memandang senyuman sinis yang Melissa suakan kepadanya. Tanpa berkata apa-apa, dia memandang tepat mata Fateh. Mereka saling berpandangan. Tentu lelaki itu menyangka bahawa dialah punca Melissa terjatuh itu, padahal dia tidak buat apa-apa. Malah, dia langsung tidak sentuh tubuh gadis itu.
“Kapten…” Melissa tiba-tiba memanggil Fateh dengan sayu.
 Kedua-dua Ema dan Fateh berpaling ke arah Melissa. Wajah gadis itu kelihatan seperti serba-salah untuk mengatakan sesuatu.
“Bukan salah Cik Syaimah, Kapten. Cik Syaimah tak sengaja langgar I tadi,” ucap gadis itu.
Ema berasa ingin ketawa sahaja mendengar kata-kata gadis di hadapannya yang nyata ingin melibatkannya dalam kejadian ini. Walaupun mereka berdiri bersebelahan seketika tadi, namun jarak mereka lebih kurang satu meter. Dia tidak pernah langsung menyentuh tubuh badan Melissa, apatah lagi melanggar gadis itu.
“Awak pasti itu yang berlaku, Cik Melissa? Saya rasa mungkin Cik Melissa terjatuh sebab kasut Cik Melissa tinggi sangat atau kaki gaun Cik Melissa sempit sangat,” balas Ema dengan sinis, tanpa menunggu pemuda di tepinya berkata sesuatu. Dia seorang gadis yang kuat. Dia tidak perlukan pertolongan seorang lelaki untuk mempertahankannya. Lagipun, orang ramai sudah tidak memandang mereka. Dalam majlis yang dipenuhi dengan orang-orang yang berkaitan dengan pertahanan negara, kejadian begini tidak begitu menarik perhatian mereka.
I tahu you tak suka I, tapi janganlah sampai you hina I macam ni.” Bertambah sayu nada Melissa.
Ema menghela nafas.
“CCTV banyak dalam dewan ni. Saya boleh bawa bukti tu kalau Cik Melissa nak tapi jangan sampai Cik Melissa yang malu dan memalukan orang yang bawa Cik Melissa ke majlis ini,” putus Ema dengan tegas. Dia malas hendak meneruskan drama yang diarahkan oleh gadis di hadapannya ini. Seleranya untuk makan pun sudah tiada.
Sesaat kemudian, dia memandang Fateh di sisinya dan berlalu daripada situ. Dia juga tidak kisah jika Fateh ingin terus berada di situ. Fateh mempercayainya atau mempercayai Melissa pada malam ini akan menentukan hala tuju hubungan mereka selepas ini, putus hatinya sekali lagi!
Baru beberapa langkah dia menjauh daripada Fateh dan Melissa, laluannya dihalang oleh seseorang yang tiba-tiba sahaja. Ema memandang insan tersebut dan mengeluh dalam hati. Hijazi.
“Boleh kita bercakap sekejap?” Hijazi memulakan bicara.
“Cakaplah,” balas Ema terus. Dia tidak mahu berbual dengan Hijazi di sudut tertentu. Tiba-tiba lelaki itu menghulurkan satu sampul surat kepadanya. Ema tidak terus mengambil sampul tersebut.
“Jemputan untuk majlis Jaz dan Diana  bulan depan. Jaz tak pasti bila lagi kita boleh jumpa. Jadi, Jaz bagi sekarang kad ni,” ujar Hijazi dengan senyuman nipis.
Ema turut tersenyum. Lega dia mendengar perkembangan hubungan Hijazi dan tuning lelaki itu. Ini bermakna, hubungannya dengan Hijazi sudah putus dengan bersih. Baru sahaja dia menghulurkan tangan, ada tangan yang lain dari sisinya sudah menyambut sampul kad tersebut.
“Aku ambil bagi pihak Ema. Congratulations.”
Ema memandang dari tepi namun tidak membantah perbuatan Fateh yang seakan-akan mewakilinya itu. Dia tidak sangka Fateh hanya mengambil masa yang sekejap sahaja untuk uruskan hal Melissa tadi.
“Seronok bercakap dengan Hijazi?” soal Fateh kepadanya setelah Hijazi berlalu meninggalkan mereka berdua. Berkerut dahi Ema untuk seketika. Nada suara Fateh seakan-akan sedang mengejeknya.
How’s your Melissa?” balas Ema pula, seraya menghadap Fateh.
My Melissa? Cara, saya tak ada apa-apa dengan Melissa. Dia rakan tempat kerja saya sahaja. Boleh tak awak percayakan saya for once?” Dahi Fateh pula yang berkerut.
“Dan saya tak ada apa-apa dengan Hijazi. Dia datang untuk beri kad kahwin diakan tadi? Kenapa awak terus nak menyakitkan hati saya?”
Cara, saya…”
Ema memotong sebelum Fateh selesai menjawab.
There is no relationship if there is no is trust, Tengku. Setiap kali berlaku sesuatu, awak cari salah saya. Awak anggap saya siapa sebenarnya, Tengku? Kadang-kadang, saya rasa saya ni tiada nilai pun di mata awak.” Ema menghela nafas dan berpaling ingin berlalu, namun lengannya pantas dipegang oleh lelaki itu. Ema menoleh dengan kerutan kuat di dahinya. Dia tidak suka dipegang.
Cara, saya bergurau sahaja tadi.”
Ema terkedu. Kerutan di dahinya mula berkurang. Terkebil-kebil dia memandang Fateh. Lengannya juga sudah dilepaskan. Ema menarik nafas panjang. Dia baru tersedar. Mula-mula, dia berasa jengkel dengan sikap Melissa, kemudiannya dia tiba-tiba bertembung dengan Hijazi dan disindir oleh Fateh pula. Akhirnya, dia telah melepaskan kemarahannya kepada Fateh. Nasib baiklah suaranya tidak tinggi dan tidak menarik perhatian orang lain. Ema memandang Fateh.
“Dah tenang?” Fateh mula tersenyum.
Sorry…” ucap Ema. Dia berasa bersalah kerana memarahi lelaki itu sedangkan lelaki itu hanya bergurau.
“Saya beritahu Melissa bahawa saya akan sokong awak walau apa pun yang berlaku. Dalam hidup saya, awak adalah antara orang yang paling penting. Saya bagitahu awak sekali lagi. Dengar baik-baik, cara.” Fateh berdiri betul-betul di hadapan Ema. Dia merenung mata gadis itu. Ema diam sahaja.
“Saya sayangkan awak.”
                Ema merenung wajah yang sedang serius di hadapannya. Kalaulah dia boleh melihat masa depan mereka berdua dengan melihat wajah lelaki itu, namun itu semua tidak mungkin. Hanya Tuhan yang Maha Mengetahui. Manusia seperti mereka hanya mampu merancang, berusaha dan bertawakkal kepada-Nya.
“Saya sudah buat keputusan.”
 
jeng jeng jengggg...
puas hati tak? ;)
komen tauuu.... terima kasih, kawan-kawan!
 
Read more...

Selasa, 14 Mac 2017

Takdir Cinta (E&F) -53-



Sebaik sahaja Ema mengambil begnya, telefonnya berbunyi. Dia menjauhi tempat mengambil beg supaya tidak menghalang orang lain. Sambil menjawab panggilan tersebut, sebelah tangannya menarik beg trolinya dan dia bergerak ke pintu keluar.
“Ema, dah sampai?“ Soalan itu ditanya setelah salam daripadanya dijawab.
“Sudah kak. Baru lepas ambil beg. Kenapa kak?” jawab Ema. Matanya memandang sekilas orang-orang yang sedang berdiri di luar pintu keluar itu. Dia lalu di celahan-celahan mereka untuk menjauhi kawasan tersebut.
“Okey. Ema tunggu sekejap. Nanti kami sampai. Five minutes.” Ucap wanita dalam panggilan, Cik Puan Airi.
“Akak nak ambil Ema? Eh, tak apalah kak. Ema boleh balik sendiri,” pantas Ema memotong. Siapalah dia untuk Puteri Mahkota Zamora itu datang mengambilnya di lapangan terbang.
“Akak dan Achik dah nak sampai ni, Ema. Ema tunggu dekat tiang B.”
Ema terkebil-kebil. Kenapa pula Cik Puan Airi dan Tengku Syifa'ul Asrar bersusah payah hendak datang mengambilnya di lapangan terbang ni? Dia menghela nafas. Siapalah juga dia untuk menolak cadangan Cik Puan Airi yang sudah hendak sampai pun di situ semata-mata kerana ingin mengambilnya? Akhirnya dia mengalah. Dia menunggu di tiang bertanda huruf B.
Lima minit kemudian, sebuah kereta berwarna hitam berhenti di hadapannya. Cermin kereta yang diturunkan menampakkan kelibat Tengku Syifa’ul Asrar yang memandu dan Cik Puan Airi di tempat duduk sebelah pemandu.
“Ema, jom.” Cik Puan Airi menunjuk tempat duduk belakang dan Tengku Syifa’ul Asrar menyengih ke arahnya. Ema senyum serba salah. Sebentar kemudian, kereta tu meluncur keluar daripada lapangan terbang itu.
“Kenapa datang ambil Ema? Ada apa-apakah?” soal Ema. Memang dia ada menyebut tentang rancangan penerbangan pulangnya ke Zamora dalam kumpulan Whatsapp mereka semalam, tapi dua wanita itu tiada pula memberitahunya rancangan mereka untuk mengambil dia.
“Saja. Lama tak jumpa Ema. Kami nak ajak pergi Ema shopping,” balas Asrar yang memandu itu.
Ema tersengih. Macamlah dia percaya kata-kata anakanda kedua Raja Zamora itu. Ajak dia shopping sebaik sahaja dia sampai? Dia belum pun belum sempat balik dan tukar pakaian lagi.
“Macam mana percutian Ema? Ada hasil?” Cik Puan Airi menoleh sekilas dan bertanya sambil mengangkat kening kepadanya.
Ema senyum nipis. Hasil apa yang diharapkan oleh wanita ini? Walau bagaimanapun, dia berasa lebih tenang sekarang berbandind dengan perasaannya yang tidak menentu beberapa minggu yang lalu.
“Alhamdulillah kak,” jawab Ema pendek.
“Ema ada jumpa Ateh?” soal Asrar pula.
Senyuman di bibirnya dikekalkan. Dia sudah tahu tujuan sebenar dua wanita ini bergegas bertemu dengannya.
“Ada,” sepatah jawapannya.
Selepas itu sepi seketika. Cik Puan Airi dan Tengku Syifa’ul Asrar menunggu sambungan namun Ema menunggu respon mereka berdua. Akhirnya, Cik Puan Airi berpaling ke belakang.
“Jadi?”
Ema tidak terus menjawab. Bagaimana harus dia jawab soalan Cik Puan Airi ini? Dia tahu dua wanita ini sangat berharap hubungannya dan Fateh menjadi, namun memberiharapan kepada mereka samalah seperti member harapan yang tinggi pada dirinya sendiri.
“Mungkin…” Ema berjeda. Cik Puan Airi memandangnya tidak berkelip. Asrar pun diam memandu sambil menajamkan pendengaran.
“Ema patut beri dia satu peluang lagi,” putus Ema.
“Alhamdulillah.” Cik Puan Airi senyum.
“Yay! That being said, Achik akan belanja Ema hari ni,” ujar Tengku Syifa’ul Asrar.
Hati Ema tercuit. Kegembiraandua wanita daripada keluarga diraja ini menceriakan hatinya. Sepuluh minit kemudian, kereta itu diparkir di hadapan sebuah butik yang terletak di kawasan kedai-kedai ternama. Ema hanya mengikut sahaja langkah mereka berdua.
Kedatangan mereka bertiga disambut baik oleh pekerja butik tersebut. Tengku Syifa’ul Asrar menyuruh pekerja itu meninggalkan mereka sendirian. Ema membiarkan dua wanita itu membelek-belek pakaian yang tergantung dalam butik itu sementara dia memerhati keadaan sekeliling. Dia percaya ke mana sahaja Cik Puan Airi pergi, wanita itu akan diawasi daripada jauh. Namun sekarang ini, dia yang berada dekat dengan Puteri Mahkota Zamora itu. Walaupun dia sudah bebas daripada tugasan sebagai seorang pegawai kerajaan, namun naluri harinya tidak dapat ditahan.
“Ema!” Tengku Syifa’ul Asrar memanggilnya.
Ema berpaling dan menghampiri wanita yang melambai kepadanya itu.
“Cantik tak?” Tengku Syifa’ul Asrar mengangkat sehelai dress labuh yang seakan-akan jubah itu.
Ema memandang sekilas dan mengangguk. Busana itu cantik, dan tentunya juga sesuai untuk wanita itu.
“Angah?” Tengku Syifa’ul Asrar bertanya kepada kakanda iparnya itu pula.
“Okey. Sweet sahaja,” balas Cik Puan Airi.
So… Pink okey tak? Ema suka pink tak?” tanya Tengku Syifa’ul Asrar lagi.
“Ema? Not really…” Ema menggeleng. Dalam fikirannya tahu bahawa busana itu adalah untuknya.
Gold?” Cik Puan Airi menangkat sehelai busana yang sama tetapi berlainan warna.
Too much of royalty,” usik Ema menyengih.
“Hey!” Spontan Tengku Syifa’ul Asrar dan Cik Puan Airi memarahinya. Ema ketawa geli hati.
Lime should be okay, right?” Asrar menunjuk pada warna hijau muda yang tidak begitu terang dan lembut itu.
“Hurm... Sesuai kot dengan Ema,” komen Cik Puan Airi.
Kemudian, dua wanita itu berpaling kepadanya. Ema menunjuk pada dirinya sendiri.
“Kenapa untuk Ema pula?” Soal Ema tanpa bersetuju dengan pertanyaan senyap mereka berdua tentang busana tersebut.
“Laaa… Kan Achik cakap Achik nak belanja Ema tadi. So, this is for you,” jawab Tengku Syifa’ul Asrar.
Ema senyum nipis. Inilah istilah ‘belanja’ bagi mereka berdua. Ketika wanita itu berkata begitu tadi, di fikiran Ema hanyalah belanja makan sahaja. Bukannya belanja busana yang harganya hampir beratus-ratus itu.
“Okey…” Ema hanya mampu menerima niat baik kedua-duanya itu.
Go try it.”

“Ema! Apa yang awak buat ni?!”
Ema diam, memandang Fateh yang sudah menunduk, membantu Melissa untuk berdiri kerana terduduk di atas  lantai itu.
“Apa yang awak buat ni, Ema? Depan orang ramai begini?!” marah Fateh.
Ema diam lagi, memandang senyuman sinis yang Melissa suakan kepadanya. Tanpa berkata apa-apa, dia memandang tepat mata Fateh. Mereka saling berpandangan. Fateh dengan pandangan yang penuh kemarahan dan penyesalan, Ema dengan pandangan yang penuh kekecewaan dan kesedihan.
Ema tahu, lelaki itu tentu sangka bahawa dialah punca Melissa terjatuh itu, padahal dia tidak buat apa-apa. Malah, dia langsung tidak sentuh tubuh gadis itu. Mula-mula, gadis itu datang menegurnya dengan senyuman yang penuh dengan kepura-puraan. Ema melayan gadis itu seadanya walaupun dia tidak tahu mengapa Melissa boleh berada dalam majlis ini. Sebentar kemudian, dia meminta diri daripada gadis itu. Namun setelah dia berpaling, tiba-tiba dia mendengar jeritan kecil Melissa dan melihat gadis itu sudah berada di atas lantai di hadapannya itu.
Lakonan apakah yang sedang dimainkan oleh gadis ini? Setelah Fateh menghampiri mereka dan tiba-tiba memarahi dirinya, barula Ema faham. Melissa ingin mengambil perhatian Tengku Fateh Abqari ini.
“Saya tak buat apa-apa. Kalau Tengku tak percaya, CCTV banyak dalam dewan ini, Tengku,” balas Ema. Sesaat kemudian, dia berpaling dan berlalu daripada situ, dengan maruah yang masih ada pada dirinya. Walaupun dia datang bersama-sama Fateh ke majlis itu, biarlah dia pulang sendirian. Ini adalah peluang terakhir yang dia berikan kepada lelaki itu.
               
Kring!!! Ema terjaga. Terkebil-kebil dia memandang kegelapan biliknya sebelum dia bangun daripada pembaringan.
"Mimpi..." Ema menghela nafas. Sampai begitu sekali penangan Tengku Fateh terhadapnya. Dia bimbang peluang yang diberikan olehnya kepada lelaki itu akan terus dipersiakan.
Telefon tangan dicapai untuk melihat waktu. Herm... Alang-alang sudah terjaga awal, ada baiknya dia bangun menunaikan solat tahajjud, memohon perlindungan dengan Allah daripada perkara-perkara yang tidak baik. Setengah jam kemudian, azan Subuh berkumandang daripada surau berdekatan rumah sewanya itu. Dia mengejutkan teman rumah sewanya, Nada, untuk bangun bersolat sebelum menunaikan solat Subuh di biliknya sendiri.
Jam menunjukkan hari sudah menjangkau tujuh setengah pagi, namun Ema masih bersenang-lenang menonton televisyen di ruang tamu rumah sewanya. Nada yang keluar daripada bilik dan melangkah ke dapur itu memandang Ema dengan cemburu.
“Untunglah orang tu, berehat di rumah sahaja hari ini,” laung Nada daripada dapur.
 “Nak untung macam aku ke?” usik Ema kembali dengan sengihan di bibirnya.
“Nak. Siapa tak nak? Hakikatnya, bukan semua orang beruntung macam kau. Dapat kahwin dengan anak raja,” jawab Nada, melangkah ke ruang tamu dengan segelas air di tangan dan duduk di sebelah Ema.
“Belum kahwin pun.” Pendek komen Ema.
“Belum lagi. Will be soon, right?”
Perhaps. Who knows?” Ema menjungkitkan bahunya.
Nada diam seketika, menghirup air yang dibuatnya untuk sarapan pagi itu. Gadis itu merenungnya dengan penuh minat.
“Pernah terfikir tak, mungkin lebih baik kalau Tengku Fateh tu bukan anak raja? Mungkin kau tak akan berhenti kerja,” ucap Nada, meluahkan persoalan.
Ema membalas pandangan Nada tanpa suara seketika. Kemudian, dialihkan pandangannya ke lelangit ruang tamu itu.
“Mungkin aku tak akan berhenti kerja, tapi mungkin juga itu bukan yang terbaik untuk aku. Obviously, kemungkinan tersebut tak akan berlaku sebab Tengku Fateh sudah ditakdirkan lahir sebagai anakanda ketiga Raja Zamora. Berfikir kemungkinan-kemungkinan macam ni hanya akan membuatkan kita tak puas hati dengan hidup kita, Nada.”
Hurm… Betul.” Nada mengangguk setuju.
Telefon Ema berbunyi tanda terdapat mesej yang masuk ke dalam aplikasi Whatsappnya. Ema membuka kumpulan ‘Gorgeous Royal Ladies’. Cik Puan Iman menghantar satu gambar.

Cik Puan Iman

   










 Life goals.

Cik Puan Airi
Hahahaha…

Tengku Syifa’ul Asrar
Semua dah dapat.


Amboi... Ema seorang sajalah yang perlukan goals ni semua.

Ema tersenyum sendiri.
“Aku gerak dululah,” ujar Nada seraya bangun dan menuju ke dapur. Kemudian, gadis itu melambai kepadanya dan keluar daripada rumah. Ema memandang sehingga kelibat kawannya itu hilang di sebalik pintu masuk rumah sewa mereka.
Kemudian, perhatiannya dialihkan kembali ke telefon di tangannya.

Tengku Syifa’ul Asrar
Untuk Ema, priority no. 6. Kalau no.6 lepas, yang lain-lain akan menyusul.


Erk.
Cik Puan Iman
Kami sokong!!!

Cik Puan Airi
100% sokongan!



Tengku Syifa’ul Asrar
Hahaha… Jadi, apa plan kita sekarang?

Cik Puan Iman
Plan percepatkan tarikh nikah dua orang ni!


Hah???
Cik Puan Airi
Hahaha… Akak setuju juga.

Tengku Syifa’ul Asrar
I like! Ala, Ema… Buat apa tunggu lagi lama. Lagi lama, lagi banyak cabaran. Tengok apa jadi hari tu?


Cik Puan Airi
Tapi iyalah… Kita hanya boleh merancang. Kalau betul memang jodoh Ema dan Ateh, insyaAllah akan jadi juga.

Cik Puan Iman
Depends on the person’s efforts juga. Jadi, Ema… Nak @  tak nak?


Ema diam dan memandang lama skrin telefonnya itu. Mindanya berpusing sebelum jari-jemarinya laju menaip jawapan.


Ema minta maaf, Ema rasa tak perlulah. Ema masih sedang mengagak hati dia.
Cik Puan Iman
Kalau macam tu, jangan lupa cerita apa yang berlaku malam ni, tau!

Cik Puan Airi
Makan malam kali ini akan penuh dengan orang-orang yang Ema kenal. Jadi, rasanya Ema tak akan rasa awkward di sana nanti.

Cik Puan Iman
Ema mesti excited nak pergi kan?


Excited juga. J
Tengku Syifa’ul Asrar
Cuba selfie sekali nanti.


Selfie? Hahaha…

Ema tergelak seorang diri. Ada-ada sahaja mereka ni. Tiba-tiba, dia mendapat mesej daripada satu nombor peribadi. Dia membuka mesej tersebut sebelum bangun mengambil komputer ribanya.
Tekun Ema menghadap komputer ribanya tanpa menyedari masa yang berlalu. Akhirnya, tumpuannya diganggu oleh bunyi hon dari luar rumah. Ema bangun mengintai dari tingkap rumah. Ada seorang lelaki sedang berdiri di hadapan pintu pagar rumah sewanya dan Nada itu. Berkerut dahi Ema. Tiada siapa yang tahu dia berada di rumah ketika ini kecuali Nada. Lalu, siapa yang sedang berdiri di luar rumah itu?
Ema mencapai tudungnya dan keluar. Semakin dekat, dia dapat melihat bahawa lelaki itu sedang memegang sejambak bunga. Terhenti seketika langkah kakinya sebelum dia meneruskan langkahnya. Ema membuka pintu pagar rumahnya dan menghadap insan tersebut.
“Ada apa ya?” soal Ema. Dia tidak kenal lelaki tersebut. Manalah tahu jika lelaki itu tersalah alamat.
“Cik Syaimah Nasuha?” soal lelaki di hadapannya.
“Ya, saya.” Ema mengangguk.
Terus sahaja lelaki itu menghulurkan jambangan bunga bersama sebuah kotak di tangannya. Ema memandang jambangan bunga tersebut. Ada tiga kuntum bunga ros merah.
Delivery untuk cik.”
Ema menyambut kotak dan jambangan bunga itu. Dia menandatangai kertas yang dihulurkan oleh sebelum pemuda itu  berlalu. Kad yang terselit dalam jambangan bunga itu di baca.
See you tonight.
-Fateh -
 
Ema senyum nipis sebelum masuk ke dalam rumah kembali. Bunga tersebut di letak di sebelah komputer ribanya sebelum dia membuka kotak yang turut sama diberi tadi. Benda pertama yang dia nampak adalah beberapa biji coklat Hershey’s Kisses yang cantik tersusun di atas beberapa helai kain. Spontan Ema tersenyum.  Diletakkan coklat Hershey’s Kisses itu di tepi sebelum dia membawa keluar beberapa helai kain daripada kotak itu.
Wideshawl from ig @belle.talib
“Lah… shawl rupanya. Banyak pula tu,” ujar Ema sendirian. Terdapat lima helai shawl yang berlainan warna. Ema senyum lagi sebelum mencapai telefonnya. Aplikasi Whatsapp dibuka dan nama Tengku Fateh Abqari dicari. Ucapan ‘Terima kasih’ dihantar ringkas kepada lelaki itu. Serta merta tanda bluetick muncul di bawah ucapan tersebut.
Seketika kemudian, telefonnya berbunyi dan nama serta nombor telefon Tengku Fateh Abqari muncul di skrin tersebut. Ema memandang nama itu seketika sebelum menjawab panggilan tersebut.
“Bunga tu baru sampai?” soal pemuda di hujung talian selepas mereka berjawab salam.
“Iya. Terima kasih juga untuk shawl ni. Banyak ni,” balas Ema. Tangannya bermain-main dengan kain tudung itu. Licin dan sejuk materialnya.
Saya ternampak shawl tu di satu butik. Terus terfikirkan awak.” 
Berkerut seketika dahi Ema.
“Awak buat apa di butik tu?” Spontan keluar soalan itu daripada mulutnya sebelum Ema tersedar. Isy… Dia menampar bibirnya beberapa kali. Kenapalah dia perlu menyoal seperti orang yang sedang cemburu?
“Aaa... Saya teman kawan,” jawab Fateh.
                Ooo…key. Ema diam sahaja. Tidak tahu hendak jawab apa.
“Jangan risau, cara. Saya teman Safiuddin. Dia cari hadiah untuk isteri dia,“ sambung  Fateh lagi. Nada suara lelaki itu seperti mentertawakannya.
“Oh…” Ema terdiam lagi.


Errr... Puas hati tak? Hehe....
  


[[ Blog ni beroperasi kerana iklan-iklan yang ada.]]
 Bolehlah klik iklan di bwh untuk menyokong Cik Haliban. Terima kasih!
https://bconline.com.my/friends/idevaffiliate.php?id=1381_1_1_65
Read more...

...

 
 

Designed by: Compartidísimo | Brought to you by Blogger Template Place & Blogger Tutorial
Scrapping elements: Deliciouscraps©