COPYRIGHT

Photobucket
Tidak dibenarkan menyalin atau 'copy' mana-mana bahagian dalam blogspot ini KECUALI dengan keizinan cik pemilik blog ini (which is me).
TERIMA KASIH.

Siapa pemilik blog ini?

Alumni SKPP
Alumni MMP
Alumni AKSES 2
Alumni KEX
Alumni CFS
Alumni UIAM
Sekarang? Pelajar USM
© cik.nabilahnur[at]gmail.com

Cari cerita apa?

Connecting ...

JS Adiwarna Publishing



KHB photo COVERKBH.jpg
{sinopsis}
.
RM 17.00 RM13.60 online di JS Adiwarna
.
Kalau nak beli daripada cik haliban pun boleh... contact me at FB, ok? ^____^

connecting...

3 novel di bawah ini sudah tiada di pasaran. Kalau nak beli, contact me at FB, ok? ^____^
.

.

PATRICIANS VS AURORA
{Sinopsis}
Hanya RM9.90 e-book
.

ISTANA AIRI
{Sinopsis}
[ episod 1 - 4 ]
.
.
CALON ISTERI PUTERA MAHKOTA
{Sinopsis}

Award ~

Ske Cite Kat Sini ~

COPYRIGHT

Photobucket
Tidak dibenarkan menyalin atau 'copy' mana-mana bahagian dalam blogspot ini KECUALI dengan keizinan cik penulis blog ini (which is me).
TERIMA KASIH.

Takdir Cinta (sekarang)

 photo eampf.jpg
... 1 ... 2 ... 3 i ... 3 ii ...
... 4 i ... 4 ii ... 5 ... 6 i ...
... 6 ii ... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... 11 ... 12 ... 13 ...
... 14 i ... 14 ii ... 15 ...
... 16 i ... 16 ii ... 17 ...
... 18 ... 19 ... 20 ... 21 i ...
... 21 ii ... 22 ... 23 ... 24 ...
... 25 ... 26 ... 27 ... 28 ...
... 29 ... 30 ... 31 ... 32 ...
... 33 ... 34 ... 35 ... 36 ...
...37 ... 38 ... 39 ... 40 ...
... 41 ... 42 ... 43 ... 44 ...
... 45 ... 46 ... 47 ... 48 ...
... 49 ... 50 ... 51 ... 52 ...
 photo eampf.jpg

MCI

{MCI mengandungi cerita-cerita benar. Diambil bukan untuk mengaibkan, tetapi untuk memberi pengajaran, insyaAllah}
Photobucket
... PROLOG ...
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 .... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... 11 ...
{TAMAT}
SP#1 - SP#2 - SP#3

IU @ KHB

Photobucket
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 ... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... SP ...

{cerita ini pernah TAMAT di blog. episod 11-akhir diremove sebab cerita dalam proses edit untuk penerbitan}

TBUM


...PROLOG...
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 6-akhir diremove untuk penerbitan}

I.A.P.H. @ PBP

-Sambungan Istana Airi-
Photobucket
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 ... 7 ... 8 ... 9 ... 10 ...
.WATAK.
Untold ... SP#1 ... SP#2
... SP#R ... SP#3 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 11-akhir diremove due to copyright issues}

TBAC

... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 6-akhir diremove untuk penerbitan}

Lelaki Untukmu (LUM)

Photobucket
... 1 ... 2 i... 2 ii ...

...SP i...

{cerita ini pernah TAMAT di blog. episod 3-akhir diremove sebab cerita dalam proses edit untuk penerbitan}

Beli Buku Online

ANNOUNCEMENTS


1) FB group for this blog:
https://www.facebook.com/groups/bentukhati/ .
Feels free to join.
:)
2) Due to copyright issue, cik haliban dah deleted cerita-cerita lama sehingga 5 episod atau 10 episod sahaja. Sesiapa yang teringin nak baca yang full, you can contact me by email cik.nabilahnur@gmail.com ^____^

~TERIMA KASIH~ARIGATOU GOZAIMASU~GHAMSAHAMIDA~

Dah S.O.L.A.T.?

Photobucket

Sabtu, 15 Mac 2014

E & F -14- i

Hujan turun mencurah-curah ke bumi. Fateh memandu keretanya dengan tenang dan berhati-hati. Gelap malam hanya membolehkan dia melihat kawasan yang diterangi lampu sahaja namun penglihatannya sedikit sebanyak tetap dihalang oleh airan air hujan yang menuruni cermin hadapan kereta yang dipandunya.
                Tiba-tiba telefon tangannya berbunyi. Pantas dia menekan butang earphone yang membolehkan dia menjawab telefon tanpa memegang telefon tersebut, “Helo. Assalamualaikum.”
                Salam diberi namun salamnya tidak berjawab. Berkerut dahi Fateh. 
                “Helo. Siapa ni?” ucap Fateh. Dia tidak boleh melihat siapa pemanggil di skrin telefonnya kerana dia perlu menumpukan perhatiannya ke arah jalan. Sekarang ini, separuh perhatiannya sudah menghala kepada pendengarannya.
                “Awak…” Suara seorang insan kedengaran dari corong telefonnya itu. Berkerut dahi Fateh. Dia kenal suara itu, namun mengapa suara itu kedengaran seperti sedang menangis?
                “Hey, what happened? Are you crying?” soal Fateh lembut dan juga hairan. Jawapan yang kedengaran hanyalah esakan kecil yang sayup-sayup sahaja. Fateh mula resah. Apa yang berlaku?
                “Awak dekat mana ni? Bagitahu saya. Kita jumpa. Where are you?” soalnya untuk kali kedua.
                “Perhentian… bas. Depan… Bukit Permata… Mall.” Separuh-separuh jawapan diterima oleh Fateh. Fateh mengangguk sendiri. Jikalau dari kedudukannya sekarang, Bukit Permata Mall hanyalah lima minit dari situ.
                “Okey. Tunggu di situ. Awak jangan ke mana-mana! Okey?” ucap Fateh.  Setelah mendengar perkataan okey dari mulut insan tersebut, Fateh menamatkan penggilan dan memecut keretanya. Dirasakan sekelip mata sahaja dia tiba ke destinasinya. Kereta yang dipandu diparkir di hadapan perhentian bas. Payung diambil dari tempat duduk belakang dan dia keluar menghala ke perhentian bas tersebut. Nyata di situ terdapat seorang insan yang sedang duduk menunggunya.
                Fateh menghampiri insane tersebut. Dia hendak melihat wajah insane tersebut namun semakin dekat, dia semakin tidak fokus pada wajah insan itu. “Are you okay?”
                Soalan Fateh dibalas pelukan erat di pinggangnya yang sedang berdiri itu. Fateh terkedu. Namun, tangannya bergerak menyentuh belakang kepala insan tersebut. “Shushhh… It’s okay. I’m here.”
                Fateh tidak pasti apa yang berlaku, namun dia tidak suka insan itu menangis begini. Dia menarik insan tersebut bangun dan bergerak menuju ke keretanya. Payung dipegang erat agar tidak terlepas dan tidak membasahi mereka berdua. Hairannya, ketika itu dia masih belum tahu siapa insan yang sedang memeluknya itu.
                Setelah insan tersebut masuk dan duduk di sisi pemandu, pantas Fateh menutup pintu kereta dan menuju ke tempat duduk pemandu. Dia masuk dan payungnya diletakkan di tempat duduk belakang. Fateh menoleh ingin melihat wajah insan tersebut dan ketika itu dia terperanjat.


                Telinganya terasa bingit dengan alarm daripada telefonnya. Matanya dipaksa untuk terus dibuka.  Seketika kemudian, fateh bangkit daripada pembaringannya. Telefon yang masih berbunyi dicapai dan automatic jarinya menutup alarm tersebut. Dalam kemamaiannya itu, tiba-tiba Fateh teringat sesuatu.
                “Aku mimpi ke tadi?” soalnya kepada diri sendiri. Dia berasa seperti dia mengalami sebuah mimpi namun, dia tidak pasti apa yang dimimpikannya. Seketika kemudian, Fateh menggelengkan kepalanya. Malas dia hendak mengingati benda yang tidak penting. Mimpi hanya mainan syaitan. Dia kemudiannya bangun dari katil, ingin memulakan hari barunya dengan solat Qiamullai. Semoga harinya penuh dengan keberkatan dan penerbangannya pada hari ini berjalan dengan lancar.


“Hey cariño[1], bangun.”
                Terasa pipi ditampar lembut. Ema cuba membuka matanya yang berat. Suasana bilik sudah terang dan sedikit menyakitkan matanya. Pandangannya yang kabur itu cuba difokuskan pada insan yang berada di hadapannya itu.
                “Bangun, okey.”
                Ema hanya mengangguk. Dia tidak menghalang apabila insan tersebut bangun dan berlalu daripada katil itu. Matanya yang berat ditutup seketika sebelum kakinya tiba-tiba ditampar sedikit kuat menyebabkan dia terus membuka matanya. 

Terkebil-kebil Ema memandang lelangit bilik tersebut. Suasana bilik tersebut gelap, menyebabkan Ema pelik. Rasanya tadi, ketika dia membuka matanya, bilik sudah diterangi oleh lampu. Ema bangun dan memandang sebuah lagi katil di sebelah katil yang didiaminya itu. Di atas katil itu, kelihatan  Amani yang masih nyenyak tidur.
Ema membuka lampu katil dan memandang jam. Waktu subuh sudah pun masuk. Alhamdulillah, dia terjaga. Ema terus turun daripada katilnya dan bergerak untuk mengejutkan Amani sebelum dia berlalu ke dalam bilik air. Hari ini mereka masih ada tugas di Pulau Mar Hoseki tersebut. Sebaik sahaja matahari mula memancar, mereka akan keluar dari bilik hotel mereka untuk meneruskan misi. Mimpi yang dialaminya sebelum bangun daripada tidurnya tadi, sudah lupa dari ingatannya.

hujan lebat!





[1] Bahasa Sepanyol = Sayang

I am sorry!!! huhu...lamanya tak update. dan setelah update, ini sahaja yang cik haliban mampu setakat ini. Maaf ya kawan-kawan. Terima kasih kerana sabar menunggu. :)

Oh my Allah...Fateh kena peluk!!! Tapi dalam mimpi je. =P and Ema also having a dream! =D


FB group for this blog:

https://www.facebook.com/groups/bentukhati/
Feels free to join. :)

1 komen:

hasiza bt abdullah berkata...

thank atas sambungan ini. nampaknya fateh dan ema sama-sama mengalami mimpi. rasa macam ada satu hubungan secara rohani antara mereka berdua

Catat Ulasan

Mohon komen entri kali ini. Terima kasih!!! :D

...

 
 

Designed by: Compartidísimo | Brought to you by Blogger Template Place & Blogger Tutorial
Scrapping elements: Deliciouscraps©