COPYRIGHT

Photobucket
Tidak dibenarkan menyalin atau 'copy' mana-mana bahagian dalam blogspot ini KECUALI dengan keizinan cik pemilik blog ini (which is me).
TERIMA KASIH.

Siapa pemilik blog ini?

Alumni SKPP
Alumni MMP
Alumni AKSES 2
Alumni KEX
Alumni CFS
Alumni UIAM
Sekarang? Pelajar USM
© cik.nabilahnur[at]gmail.com

Cari cerita apa?

Connecting ...

JS Adiwarna Publishing



KHB photo COVERKBH.jpg
{sinopsis}
.
RM 17.00 RM13.60 online di JS Adiwarna
.
Kalau nak beli daripada cik haliban pun boleh... contact me at FB, ok? ^____^

connecting...

3 novel di bawah ini sudah tiada di pasaran. Kalau nak beli, contact me at FB, ok? ^____^
.

.

PATRICIANS VS AURORA
{Sinopsis}
Hanya RM9.90 e-book
.

ISTANA AIRI
{Sinopsis}
[ episod 1 - 4 ]
.
.
CALON ISTERI PUTERA MAHKOTA
{Sinopsis}

Award ~

Ske Cite Kat Sini ~

COPYRIGHT

Photobucket
Tidak dibenarkan menyalin atau 'copy' mana-mana bahagian dalam blogspot ini KECUALI dengan keizinan cik penulis blog ini (which is me).
TERIMA KASIH.

Takdir Cinta (sekarang)

 photo eampf.jpg
... 1 ... 2 ... 3 i ... 3 ii ...
... 4 i ... 4 ii ... 5 ... 6 i ...
... 6 ii ... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... 11 ... 12 ... 13 ...
... 14 i ... 14 ii ... 15 ...
... 16 i ... 16 ii ... 17 ...
... 18 ... 19 ... 20 ... 21 i ...
... 21 ii ... 22 ... 23 ... 24 ...
... 25 ... 26 ... 27 ... 28 ...
... 29 ... 30 ... 31 ... 32 ...
... 33 ... 34 ... 35 ... 36 ...
...37 ... 38 ... 39 ... 40 ...
... 41 ... 42 ... 43 ... 44 ...
... 45 ... 46 ... 47 ... 48 ...
... 49 ... 50 ... 51 ... 52 ...
 photo eampf.jpg

MCI

{MCI mengandungi cerita-cerita benar. Diambil bukan untuk mengaibkan, tetapi untuk memberi pengajaran, insyaAllah}
Photobucket
... PROLOG ...
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 .... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... 11 ...
{TAMAT}
SP#1 - SP#2 - SP#3

IU @ KHB

Photobucket
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 ... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... SP ...

{cerita ini pernah TAMAT di blog. episod 11-akhir diremove sebab cerita dalam proses edit untuk penerbitan}

TBUM


...PROLOG...
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 6-akhir diremove untuk penerbitan}

I.A.P.H. @ PBP

-Sambungan Istana Airi-
Photobucket
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 ... 7 ... 8 ... 9 ... 10 ...
.WATAK.
Untold ... SP#1 ... SP#2
... SP#R ... SP#3 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 11-akhir diremove due to copyright issues}

TBAC

... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 6-akhir diremove untuk penerbitan}

Lelaki Untukmu (LUM)

Photobucket
... 1 ... 2 i... 2 ii ...

...SP i...

{cerita ini pernah TAMAT di blog. episod 3-akhir diremove sebab cerita dalam proses edit untuk penerbitan}

Beli Buku Online

ANNOUNCEMENTS


1) FB group for this blog:
https://www.facebook.com/groups/bentukhati/ .
Feels free to join.
:)
2) Due to copyright issue, cik haliban dah deleted cerita-cerita lama sehingga 5 episod atau 10 episod sahaja. Sesiapa yang teringin nak baca yang full, you can contact me by email cik.nabilahnur@gmail.com ^____^

~TERIMA KASIH~ARIGATOU GOZAIMASU~GHAMSAHAMIDA~

Dah S.O.L.A.T.?

Photobucket

Sabtu, 16 Jun 2012

KHB -9-

Iwana membetulkan tudung yang dipakainya. Dipandang wajahnya pada pantulan cermin di hadapan. Dia merenung matanya sendiri.
         “Apa yang kau dah buat ni, Iwana?” soalnya perlahan, kepada pantulan dirinya di cermin itu. Apabila tiada jawapan, dia mengeluh kecil. Perlahan-lahan, dia bergerak keluar dari kamarnya. Kata pembantu peribadinya tadi, Raja Zulqarnain Ulwan sedang menunggunya di bawah. Pemuda itu telah diamanahkan oleh Uncle Adi untuk menjadi peguam kepadanya. Sekali lagi dia mengeluh. Entah... Dia sebenarnya malu hendak berhadapan dengan pemuda itu. Apa tidaknya... Dahulu, dia menolak untuk dijodohkan dengan Ulwan. Sekarang, pemuda itu sedang menolongnya dalam kes ini.
         Tiba di tingkat bawah, Iwana melangkah ke bilik kerjanya. Dia menarik nafas panjang sebelum membuka pintu.
         “Ya Allah, beri aku kekuatan,” ucapnya perlahan, sebagai doa.
         Seorang pemuda duduk di kerusi berhampiran meja kerjanya. Tentulah Raja Zulqarnain Ulwan. Pemuda itu berdiri dan berpaling apabila menyedari dia sudah berada di situ.
         “Tengku,” sapa pemuda itu.
         Iwana hanya membalas dengan anggukan sebelum mengalihkan pandangannya. Dia bergerak ke kerusi di meja kerjanya.
         “Tengku dah okey?” soal pemuda itu lagi?
         Iwana langsung tidak memandang wajah pemuda itu. Malu masih menyelubungi dirinya. Namun, dia tetap mengangguk sebagai jawapan.
         “Kalau macam tu, bolehlah kita mula,” ujar pemuda itu seraya kembali memandang fail di hadapannya yang dibaca sejak tadi mungkin.
         “Sekejap,” tahan Iwana. Ulwan mengangkat wajah.
         “Kanak-kanak lelaki tu... macam mana keadaan dia?” teragak-agak Iwana bertanya. Dia bimbangkan keadaan kanak-kanak itu. Mana tidaknya, walaupun dia tidak tahu bagaimana kanak-kanak itu boleh berada di dalam bonet keretanya, dia tidak mahu menjadi sebab mengapa kanak-kanak itu sakit atau lebih teruk lagi, kehilangan nyawa.
         Ulwan mengukir senyuman nipis, “Saya sempat singgah di hospital tadi. Alhamdulillah, kanak-kanak itu sudah sedarkan diri tapi pihak polis masih belum soal kanak-kanak itu. Rasanya, kana-kanak itu memerlukan masa untuk hilangkan trauma terlebih dahulu,” jelas Ulwan, menglenyapkan separuh daripada kebimbangan Iwana. Iwana terangguk-angguk sendiri.
         “Okey. Masalahnya sekarang ini adalah ibu bapa kanak-kanak tu. Mereka hendak menyaman Tengku,” sambung Ulwan, menyatakan keadaan kes mereka.
         “Tapi saya tak tahu kenapa...” Iwana tidak menghabiskan ayatnya. Dia mengeluh lagi. Astaghfirullah... sudah berapa kali dia mengeluh pada hari ini.
         “Saya percayakan Tengku,” ucap peguam muda itu, menyentakkan Iwana. Iwana memandang Ulwan.
         “Awak... percayakan saya?” soalnya kembali, perlahan.
         Ulwan menyakan senyuman nipis dan mengangguk. “Dan Tengku perlu percayakan saya untuk membantu Tengku dalam kes ini.”
         Iwana terdiam seketika sebelum mengangguk. Dia perlu membuang rasa malunya. Kalau Uncle Adi mempercayai Raja Zulqarnain Ulwan untuk menjadi peguamnya, dia percayakan Uncle Adi. Kesimpulannya, dia percayakan Ulwan.
         “Erm... Awak panggil saya Tengku, saya kena panggil awak Raja ke?” soal Iwana teragak-agak. Dia sebenarnya janggal mendengar pemuda itu memanggilnya sebegitu. Apa tidaknya, pemuda itu sendiri adalah putera kepada Raja Jauzan. Kekok mendengar pemuda berdarjat itu membahasakan diri seperti orang kebiasaan berbicara dengannya.
         Ulwan ketawa mendengar soalan Iwana. Dia menggeleng, “Tengku boleh panggil saya Ulwan ataupun Wan,” jawab Ulwan dengan senyuman.
         “Kalau macam tu, panggil saya Iwana ataupun Wana,” balas Iwana, tersenyum hambar. Segan dia mendengar pemuda itu memanggilnya Tengku.
         Ulwan masih dengan senyumannya. Lega sedikit hatinya apabila berasa Iwana sudah serba sedikit menerima dirinya.

“Haih...” Iwana meletakkan kepala di atas lengannya yang dilunjurkan ke atas meja. Syazwina yang melihat itu hanya menggeleng sendiri.
         “Kenapa mengeluh pula ni?” soal Syazwina. Dia bimbangkan sahabatnya itu sebenarnya. Kejadian yang menimpa Iwana memang tidak pernah terlintas di fikirannya. Namun, Allah jua yang Maha Mengetahui dan Maha Kuasa. Apa yang berlaku tentunya dibawah KehendakNya.
         “Entahlah. Rasanya, hari ini dah banyak kali aku mengeluh,” keluh Iwana lagi.
         “Kan tak baik mengeluh, Wana,” nasihat Syazwina pendek. Dia tidak mahu berceramah panjang kerana gadis itu sudah tahu.
Rasulullah s.a.w bersabda: "Bahawa besarnya sesuatu balasan itu menurut besarnya sesuatu bencana ujian; dan bahawa Allah 'Azza wa Jalla apabila mengasihi sesuatu kaum diuji mereka; kemudian sesiapa yang menerima ujian itu dengan redha maka ia akan beroleh keredhaan Allah, dan sesiapa yang bersikap keluh kesah serta benci menerima ujian itu maka ia akan mendapat kemurkaan dari Allah." (Anas r.a)[1]

                  “Aku tahu... Kau tahu tak apa yang aku rasa sekarang ni?” soal Iwana, masih dalam posisinya tadi, langsung tidak memandang sahabatnya itu.
         “Stress?” jawab Syazwina sekali gus bertanya.
         “Malu. Takut,” balas Iwana pula.
         Berkerut dahi Syazwina. Malu? Kalau Iwana cakap dia takut, Syazwina mengerti kerana sememangnya mereka tidak pernah menghadapi situasi ini tetapi kenapa perlu malu?
         “Kau nak malu dengan siapa ni?”
         Dari tangan yang melunjur itu, Iwana melipat kedua-dua belah tangannya dan menyembunyikan wajahnya. Syazwina mendengar Iwana mengeluh sekali lagi.
         “Wana...” panggil Syazwina apabila Iwana tidak menjawab soalannya.
         “Aku malu dengan semua orang. Ayahanda, bonda, Haq, Lina, Ulwan, kaum kerabat dan rakyat. Semua, Wina. Ayahanda dan bonda juga tentunya malu sebab ada aku sebagai anakanda mereka. Tengoklah apa yang aku dah buat. Hari itu, aku membantah cakap mereka. Sekarang, aku ditangkap polis pula. Mana mereka hendak letak muka mereka apabila media tanya, Wina? Rakyat pun tentu malu sebab ada aku sebagai puteri mahkota.
         Apatah lagi, sekarang Ulwan yang jadi peguam aku. Aku rasa terhina hendak berhadapan dengan dia tadi, Wina. Entah apa yang dia fikirkan pasal aku. Mungkin dia fikir ada baiknya aku tolak dia hari itu. Jikalau tidak, sekarang tentu dia dan kaum kerabatnya di Jauzan turut terlibat sama.” Iwana meluahkan rasa hati yang terbuku di hatinya sejak semalam. Pulang daripada balai polis semalam, dia terus menunaikan solat dan tidur. Apabila bangkit dari lenanya, inilah yang bermain di fikirannya sehingga sekarang. Hanya kepada sahabat baiknya itu sahaja dia dapat luahkan perasaan yang membebaninya.
         “Aku dah menyusahkan semua orang,” sambung Iwana.
         Syazwina yang mendengar itu terdiam. Dia bangun dari duduknya berhadapan dengan Iwana dan beralih ke kerusi sisi gadis itu. Bahu Iwana dipegang dan diusapnya lembut.
         “Sabar, Wana. Bukankah ada Allah ada berkata ‘tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan[2]’. Allah timpakan ujian kepada kita tanda Dia sayangkan kita, kan,” pujuk Syazwina. Dia sendiri pernah melihat satu video seorang kanak-kanak Syria yang kehilangan kedua-dua belah tangannya dan sebelah penglihatannya tetapi masih mengucapkan Alhamdulillah. Hebat, bukan?
         “Sekarang ini, mungkin kau patut berhenti fikir tentang benda ni. Biar Ulwan tu yang uruskan semuanya. Kau percayakan dia, kan?” sambung Syazwina lagi.
         Iwana hanya mengangguk. Tiba-tiba rasa seperti tiada tenaga untuk menjawab.



[1] Himpunan Hadith Harian JAKIM (http://ii.islam.gov.my/hadith/hadith1.asp?keyID=139)
[2] Surah Asy-Syarh 94:6

komen? ^_^

2 komen:

nzlyna'im berkata...

mcmner la budak 2 ad dlama bonet..huhuhuuh

Asma Badrul Azmi berkata...

Harap dapat ep yang seterusnya
cepat. :D tak sabar nak tau next. Ulwan menang tak case ni?

Catat Ulasan

Mohon komen entri kali ini. Terima kasih!!! :D

...

 
 

Designed by: Compartidísimo | Brought to you by Blogger Template Place & Blogger Tutorial
Scrapping elements: Deliciouscraps©