COPYRIGHT

Photobucket
Tidak dibenarkan menyalin atau 'copy' mana-mana bahagian dalam blogspot ini KECUALI dengan keizinan cik pemilik blog ini (which is me).
TERIMA KASIH.

Siapa pemilik blog ini?

Alumni SKPP
Alumni MMP
Alumni AKSES 2
Alumni KEX
Alumni CFS
Alumni UIAM
Sekarang? Pelajar USM
© cik.nabilahnur[at]gmail.com

Cari cerita apa?

Connecting ...

JS Adiwarna Publishing



KHB photo COVERKBH.jpg
{sinopsis}
.
RM 17.00 RM13.60 online di JS Adiwarna
.
Kalau nak beli daripada cik haliban pun boleh... contact me at FB, ok? ^____^

connecting...

3 novel di bawah ini sudah tiada di pasaran. Kalau nak beli, contact me at FB, ok? ^____^
.

.

PATRICIANS VS AURORA
{Sinopsis}
Hanya RM9.90 e-book
.

ISTANA AIRI
{Sinopsis}
[ episod 1 - 4 ]
.
.
CALON ISTERI PUTERA MAHKOTA
{Sinopsis}

Award ~

Ske Cite Kat Sini ~

COPYRIGHT

Photobucket
Tidak dibenarkan menyalin atau 'copy' mana-mana bahagian dalam blogspot ini KECUALI dengan keizinan cik penulis blog ini (which is me).
TERIMA KASIH.

Takdir Cinta (sekarang)

 photo eampf.jpg
... 1 ... 2 ... 3 i ... 3 ii ...
... 4 i ... 4 ii ... 5 ... 6 i ...
... 6 ii ... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... 11 ... 12 ... 13 ...
... 14 i ... 14 ii ... 15 ...
... 16 i ... 16 ii ... 17 ...
... 18 ... 19 ... 20 ... 21 i ...
... 21 ii ... 22 ... 23 ... 24 ...
... 25 ... 26 ... 27 ... 28 ...
... 29 ... 30 ... 31 ... 32 ...
... 33 ... 34 ... 35 ... 36 ...
...37 ... 38 ... 39 ... 40 ...
... 41 ... 42 ... 43 ... 44 ...
... 45 ... 46 ... 47 ... 48 ...
... 49 ... 50 ... 51 ... 52 ...
 photo eampf.jpg

MCI

{MCI mengandungi cerita-cerita benar. Diambil bukan untuk mengaibkan, tetapi untuk memberi pengajaran, insyaAllah}
Photobucket
... PROLOG ...
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 .... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... 11 ...
{TAMAT}
SP#1 - SP#2 - SP#3

IU @ KHB

Photobucket
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 ... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... SP ...

{cerita ini pernah TAMAT di blog. episod 11-akhir diremove sebab cerita dalam proses edit untuk penerbitan}

TBUM


...PROLOG...
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 6-akhir diremove untuk penerbitan}

I.A.P.H. @ PBP

-Sambungan Istana Airi-
Photobucket
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 ... 7 ... 8 ... 9 ... 10 ...
.WATAK.
Untold ... SP#1 ... SP#2
... SP#R ... SP#3 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 11-akhir diremove due to copyright issues}

TBAC

... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 6-akhir diremove untuk penerbitan}

Lelaki Untukmu (LUM)

Photobucket
... 1 ... 2 i... 2 ii ...

...SP i...

{cerita ini pernah TAMAT di blog. episod 3-akhir diremove sebab cerita dalam proses edit untuk penerbitan}

Beli Buku Online

ANNOUNCEMENTS


1) FB group for this blog:
https://www.facebook.com/groups/bentukhati/ .
Feels free to join.
:)
2) Due to copyright issue, cik haliban dah deleted cerita-cerita lama sehingga 5 episod atau 10 episod sahaja. Sesiapa yang teringin nak baca yang full, you can contact me by email cik.nabilahnur@gmail.com ^____^

~TERIMA KASIH~ARIGATOU GOZAIMASU~GHAMSAHAMIDA~

Dah S.O.L.A.T.?

Photobucket

Jumaat, 6 Ogos 2010

TBAC -2- Nama dia...


Saat itu, wajahnya terasa amat panas.Bukan kerana terkena pancaran cahaya matahari yang mula untuk memancar terik itu, tetapi kerana terasa segala darah yang mengalir di tubuhnya menderu ke seluruh wajahnya. Kerana apa?
Syuqaira memandang sekilas ke sekelilingnya. Memang di kawasan itu sudah tiada orang. Bas pun sudah tiada. Maknanya apa? Maknanya dia sebenarnya sudah ditinggalkan oleh rombongan program ke kampung orang asli yang disertainya. Kerana apa? Kerana dia terlewat bangun !!!
Syuqaira meraup wajahnya. Ya Allah, malunya aku! Syuqaira memandang jam tangannya yang berbentuk epal yang berwarna hijau itu. Jarum pendek jam itu sudah hampir mengenai nombor dua belas manakala jarum panjang pula berada di antara sepuluh dan sebelas.
Semalam dia memang tidur lewat. Banyak kerja yang dia perlu selesaikan. Assignment-assignment yang akan ditinggalkan tiga hari dua malam itu sedikit-sedikit disiapkannya walaupun tidak siap sepenuhnya. Sekurang-kurangnya, dia tidak akan terburu-buru untuk menyiapkan assignment tersebut nanti. Selepas itu, dia mengulangkaji sedikit-sedikit lima subjek yang diambilnya.
Dia melelapkan matanya hampir pukul tiga pagi dan bangun pula untuk solat subuh. Selepas itu, dia terus sambung tidur. Sehinggalah dia terkejut dengan sendirinya ketika jam hampir menunjukkan pukul sebelas pagi. Hampir dia terjerit akibat terperanjat. Dia sepatutnya turun dari bilik asramanya untuk berkumpul pada pukul sepuluh pagi!
Dan saat itu, dia memandang hadapan. Sekali lagi terasa darah menderu ke seluruh wajahnya. Malunya! Dia malu kepada pemuda yang sedang berjalan ke arahnya itu. Syuqaira mengalihkan pandangannya kea rah lain selain kepada pemuda itu walaupun dia tahu pemuda itu sebenarnya sedang menuju ke arahnya.
Sekarang ni, apa yang dia sepatutnya rasa? Berdebar-debar ataupun terasa seperti jantungnya berhenti berdegup. Kenapa ni? Kenapa ni? Kenapa ni? Banyak kali dia bertanya kepada dirinya sendiri. Jauh di sudut hatinya, dia tahu akan jawapan kepada soalan itu. Hailah, Syuq! Buat-buat tak tahu pula…
“Syuqaira?”
Syuqaira memandang pemuda yang berada lima langkah jauh daripadanya di bawah kaki lima yang berbumbung itu. Dia sebenarnya hairan mendengar intonasi pemuda itu. Seperti bertanya kepadanya. Pemuda itu seperti tidak mengenalinya. Segera dia tersedar. Kenapa lelaki perlu mengenalinya? Dia bukanlah sesiapa di dalam hidup lelaki itu. Dia hanya watak sampingan yang keluar di skrin mata lelaki itu sekali dalam setahun mungkin? Walaupun lelaki itu adalah watak utama dalam skrin matanya.
“Ya, saya.”
“Awak terlepas bas.”
Ayat yang keluar dari mulut lelaki itu adalah ayat penyata. Dan ayat penyata itu sekali lagi membuatkan wajahnya hangat. Tapi macam mana pemuda itu boleh tahu?
Syuq!
Syuq!
Syuq!
Terbuka mata Syuqaira. Sesaat. Dua saat. Tiga saat. Barulah matanya focus kepada keadaan sekelilingnya. Rakan sebiliknya yang sedang berdiri bercekak pinggang di sebelah katilnya itu dipandang. Matanya masih terasa berat. Dia bangun dari pembaringannya.
“Apa?”
“Apa kau tanya?!” Hampir tinggi sahaja suara sahabatnya itu.
“Tu, tengok jam dah pukul berapa.” Matanya menurut muncung Ajlaa yang menunjuk ke arah jam dinding di bilik mereka itu. Jam sudah pukul sembilan empat puluh lima. Pagi, okey! Bukan malam.
Membulat matanya. “Ahhh!!!”
Syuqaira terlompat turun dari katilnya. Badan Ajlaa ditolak sedikit. Berlari-lari dia mengambil tuala dan barang-barangnya sebelum berlalu keluar dari bilik ke tandas. Mujurlah baju-baju yang diperlukan untuk program telah dia sediakan sebelum tidur lagi.
Terkecoh-kecoh dia turun tangga bersama beg-begnya. Jam di tangannya sudah menunjukkan pukul sepuluh sepuluh. Dia sudah terlepas dari waktu yang dijanjikan selama sepuluh minit. Walau bagaimanapun, dia berharap dia tidak terlepas bas.
Ketika dia sampai di tempat berkumpul, dilihatnya tempat itu kosong. Tiada bas. Tiada peserta. Saat itu, dia berasa sesuatu. Sekelilingnya dipandang sepi. Dejavu…
Mimpinya!
Tidak jauh dari tempat dia berdiri, kelihatan seorang lelaki sedang bercakap dengan seseorang di tempat sebelah pemandu sebuah kereta dengan pintu yang terbuka. Dia tidak cam lelaki itu tapi dia nampak lelaki itu memandangnya sebelum bercakap kembali dengan orang yang sedang duduk di dalam kereta itu.
Syuqaira hanya memerhati dari jauh. Seketika, kelihatan seorang perempuan tudung labuh bangun keluar dari kereta itu. Eh… Syuqaira terus memandang. Wanita itu terus berjalan menuju ke arahnya. Eh… (untuk kali kedua). Keadaan ini memang berbeza dari mimpinya.
Semakin dekat wanita itu dengannya, barulah dia mengenali wanita itu. Kak Fatimah rupanya. Dan pasti lelaki tadia adalah suami Kak Fatimah. Kak Fatimah merupakan seniornya yang berada di tahun keempat jurusan perubatan. Kak Fatimah memang sudah berkahwin hampir setahun lebih yang lalu.
“Syuq.”
Syuqaira tersengih malu memandang Kak Fatimah yang sudah berada di hadapannya. Kalau tidak silapnya, Kak Fatimah dan suami adalah orang-orang di belakang tabir program yang ingin disertainya itu. Tapi nampaknya dia sudah terlepas peluang itu.
“Tertinggal bas, ek?” Soalan itu mengundang ketawanya. Ketawa malu. Tahu malu! Anak dara bangun lewat!
“Akak kenapa tak bertolak lagi?” Dipandang sekilas suami Kak Fatimah, Abang Amir yang sedang memandang mereka berdua dari jauh.
“Tunggu Syuqlah.”
Hah?! Bulat sedikit matanya.
“Eh. Akak biar betul. Kenapa tunggu Syuq pula?” Dia sebenarnya bukanlah kenal rapat dengan wanita itu tapi sejak bertemu untuk briefing tentang program tersebut, wanita itu begitu mesra dan peramah.
“Lah, dah Syuq peserta program tu. Lagipun ada orang minta tolong.”
Terdiam Syuqaira. Tidak sangka wanita itu begitu baik dengannya. Dia tertinggal bas, tapi ada orang pula yang menunggunya. Dengan pertolongan… seseorang?
“Minta tolong?”
Kak Fatimah mengangguk. Beg miliknya yang diletakkan ditepi itu dicapai oleh Kak Fatimah.
“Eh…akak.” Cepat-cepat, dia ingin menghalang.
“Adha cakap dengan abang Amir, dia perasan ada sorang lagi yang tak datang lagi tadi.” Dan kata-kata itu memberhentikan tindakannya yang ingin mengahalang Kak Fatimah membawa begnya. Terkaku dia seketika sebelum perlahan-lahan mengikut langkah wanita itu ke kereta milik Abang Amir.
“Syuq sorang je ke yang tak ada tadi?” Dia ingin bertanya soalan lain, tapi soalan lain yang keluar. Kak Fatimah mengangguk.
“Adha cakap kesian budak tu. Ingat nak suruh bas tunggu kejap. Tapi dah janji dengan peserta lain. So, akak dengan abang Amir pun tawarkan diri.”
Syuqaira diam. Dia tidak tahu macam mana tiba-tiba nama pemuda lain itu disebut dalam perbualan mereka ini. Dia sendiri tidak tahu sebenarnya yang pemuda itu turut terlibat dalam program ini. Pemuda itu perasan dia tak ada? Pemuda itu kesian padanya? Pemuda itu nak suruh bas tunggu?
Syuqaira mengeluh perlahan, tidak didengari oleh Kak Fatimah dan suaminya. Dia menggunakan perkataan ‘pemuda itu’ kerana dia tidak berani untuk menyuruh hati dan mindanya menyebut nama ‘pemuda itu’ banyak kali. Takut parah!
Keadaan ini memang berbeza dari mimpinya…


0 komen:

Catat Ulasan

Mohon komen entri kali ini. Terima kasih!!! :D

...

 
 

Designed by: Compartidísimo | Brought to you by Blogger Template Place & Blogger Tutorial
Scrapping elements: Deliciouscraps©