COPYRIGHT

Photobucket
Tidak dibenarkan menyalin atau 'copy' mana-mana bahagian dalam blogspot ini KECUALI dengan keizinan cik pemilik blog ini (which is me).
TERIMA KASIH.

Siapa pemilik blog ini?

Alumni SKPP
Alumni MMP
Alumni AKSES 2
Alumni KEX
Alumni CFS
Alumni UIAM
Sekarang? Pelajar USM
© cik.nabilahnur[at]gmail.com

Cari cerita apa?

Connecting ...

JS Adiwarna Publishing



KHB photo COVERKBH.jpg
{sinopsis}
.
RM 17.00 RM13.60 online di JS Adiwarna
.
Kalau nak beli daripada cik haliban pun boleh... contact me at FB, ok? ^____^

connecting...

3 novel di bawah ini sudah tiada di pasaran. Kalau nak beli, contact me at FB, ok? ^____^
.

.

PATRICIANS VS AURORA
{Sinopsis}
Hanya RM9.90 e-book
.

ISTANA AIRI
{Sinopsis}
[ episod 1 - 4 ]
.
.
CALON ISTERI PUTERA MAHKOTA
{Sinopsis}

Award ~

Ske Cite Kat Sini ~

COPYRIGHT

Photobucket
Tidak dibenarkan menyalin atau 'copy' mana-mana bahagian dalam blogspot ini KECUALI dengan keizinan cik penulis blog ini (which is me).
TERIMA KASIH.

Takdir Cinta (sekarang)

 photo eampf.jpg
... 1 ... 2 ... 3 i ... 3 ii ...
... 4 i ... 4 ii ... 5 ... 6 i ...
... 6 ii ... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... 11 ... 12 ... 13 ...
... 14 i ... 14 ii ... 15 ...
... 16 i ... 16 ii ... 17 ...
... 18 ... 19 ... 20 ... 21 i ...
... 21 ii ... 22 ... 23 ... 24 ...
... 25 ... 26 ... 27 ... 28 ...
... 29 ... 30 ... 31 ... 32 ...
... 33 ... 34 ... 35 ... 36 ...
...37 ... 38 ... 39 ... 40 ...
... 41 ... 42 ... 43 ... 44 ...
... 45 ... 46 ... 47 ... 48 ...
... 49 ... 50 ... 51 ... 52 ...
 photo eampf.jpg

MCI

{MCI mengandungi cerita-cerita benar. Diambil bukan untuk mengaibkan, tetapi untuk memberi pengajaran, insyaAllah}
Photobucket
... PROLOG ...
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 .... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... 11 ...
{TAMAT}
SP#1 - SP#2 - SP#3

IU @ KHB

Photobucket
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 ... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... SP ...

{cerita ini pernah TAMAT di blog. episod 11-akhir diremove sebab cerita dalam proses edit untuk penerbitan}

TBUM


...PROLOG...
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 6-akhir diremove untuk penerbitan}

I.A.P.H. @ PBP

-Sambungan Istana Airi-
Photobucket
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 ... 7 ... 8 ... 9 ... 10 ...
.WATAK.
Untold ... SP#1 ... SP#2
... SP#R ... SP#3 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 11-akhir diremove due to copyright issues}

TBAC

... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 6-akhir diremove untuk penerbitan}

Lelaki Untukmu (LUM)

Photobucket
... 1 ... 2 i... 2 ii ...

...SP i...

{cerita ini pernah TAMAT di blog. episod 3-akhir diremove sebab cerita dalam proses edit untuk penerbitan}

Beli Buku Online

ANNOUNCEMENTS


1) FB group for this blog:
https://www.facebook.com/groups/bentukhati/ .
Feels free to join.
:)
2) Due to copyright issue, cik haliban dah deleted cerita-cerita lama sehingga 5 episod atau 10 episod sahaja. Sesiapa yang teringin nak baca yang full, you can contact me by email cik.nabilahnur@gmail.com ^____^

~TERIMA KASIH~ARIGATOU GOZAIMASU~GHAMSAHAMIDA~

Dah S.O.L.A.T.?

Photobucket

Sabtu, 22 Mei 2010

{CERPEN} Cinta Sang Ratu

Cerpen yang memenangi tempat ketiga dalam Pertandingan Menulis untuk majalah sekolah MMP.

“Aku tidak berniat jahat! Benarkan aku bertemu dengan Laksamana Sunan!” jerit Ratu Sulaman dengan termengah-mengah setelah beberapa kali dia cuba untuk melangkah naik ke rumah papan itu namun tidak berjaya kerana ada sesuatu yang ghaib seolah-olah menghalangnya daripada berbuat demikian.

Cut!! Okay. Bagus. Rehat sekejap!”

Suara yang kedengaran dari corong pembesar suara buatan dari kertas itu bergema sedikit di dalam dewan tersebut. Syah yang sedang melakonkan wataknya segera berhenti. Aksinya yang termengah-mengah tadi bertukar menjadi biasa serta-merta. Dia menoleh ke arah Cikgu Sumaiyah yang berdiri di tempat duduk di tengah-tengah dewan pementasan. Adah yang setia berdiri di sisi Cikgu Sumaiyah dari tadi menunjukkan ibu jari ke atas tanda bagus sambil berlari-lari anak ke arahnya.

Oleh sebab kepenatan, Syah bergerak dan duduk di sebelah begnya, menjuntaikan kaki ke bawah pentas. Adah datang melabuhkan diri di tepinya lalu menghulurkan sebotol air minuman.

“Nah! Hadiah untuk Syah,” ujar gadis yang bertudung hitam itu sambil tersenyum.

“Yalah tu. Hadiah konon.” Syah mencebik sambil mengusik namun dia tetap mencapai botol tersebut.

“Sebab lakonan Syah hari ni bertambah baik.” Adah mengangkat kedua-dua ibu jarinya. Syah tersenyum.

Pementasan yang sedikit sebanyak diadaptasi dari novel Melayu karya Ramlee Awang Mursyid ini akan dipersembahkan pada malam Hari Kebudayaan sekolah yang akan diadakan nanti. Pada awalnya, dia langsung tidak berminat tetang acara ini tetapi entah bagaimana dia boleh memegang watak utama dalam pementasan ini. Syah tahu sebenarnya bahawa semua ini kerja Adah. Sementelahan, Adahlah yang menulis skrip pementasan tersebut. Akhirnya setelah dipujuk oleh Adah, Syah bersetuju untuk memegang watak Ratu Sulaman. Namun yang malangnya, dia terpaksa bergandingan dengan orang yang tidak disukai olehnya.

“Syah!”

Mendengar suara yang menyapanya dari belakang, Syah menoleh atau lebih tepat lagi menjeling tajam ke arah gadis yang berdiri di belakangnya dan Adah itu.

“Apa?” sahut Syah sedikit keras namun wajah gadis di hadapannya sedikitpun tidak berubah. Sudah lali barangkali.

“Kau dah baca habis semua skrip ni?”

“Dah! Kenapa?” Syah mengerling sekilas Adah yang tetap bermanis muka dengan gadis yang sudah mula menunjukkan wajah sinisnya.

“Tak adalah. Rasanya babak-babak lepas ni watak bertudungkan? Kau reti ke pakai tudung? Apa kata kau berlatih dari sekarang?” sindir gadis itu secara terang-terangan. Berubah wajah Syah. Dia sedar dia tidak bertudung seperti Adah tetapi gadis itu tiada hak untuk merendah-rendahkan dirinya. Syah berada ingin membalas kata-kata lancang itu tetapi ditegah oleh Adah. Gadis itu memegang lengannya lembut sebelum berpaling bersemuka dengan gadis yang masih berdiri itu.

“Syaza, pasal watak yang dibawa Syah awak janganlah susah hati. Serahkan perkara ni pada saya. Tahulah saya nak buat macam mana. Saya rasa sekarang ni lebih baik awak tumpukan perhatian awak pada watak Maharani tu. Kalau awak asyik susah hati tentang watak Ratu ni, saya khuatir watak Maharani pula yang tak menjadi. Nanti tak sampai pula mesej-mesej yang kita hendak sampaikan kepada penonton.”

Mendengar ucapan Adah, gadis yang bernama Syaza itu terdiam. Syah rasa sedikit terbela. Tutur kata Adah yang mempertahankannya itu memang pedas walaupun dalam bentuk kiasan.

“Syah, jom gi tandas.”

Syah berjalan meninggalkan pentas bersama Adah. Mereka bertemu Cikgu Sumaiyah terlebih dahulu sebelum keluar dewan. Pemandangan padang sekolah yang menghijau sedikit sebanyak dapat menyejukkan hati Syah yang kepanasan akibat sindiran yang diterima.

“Syah, marah lagi?” Adah memaut bahu sahabatnya. Syah menoleh dan senyum sedikit.

“Kenapa Syaza tu tak habis-habis nak memalukan Syah? Syah tahulah Syah tak pakai tudung tapi ingat orang yang tak pakai tudung ni jahat sangat ke? Syah pun ada maruah diri. Dia tak berhak nak pijak-pijak maruah Syah!”

Adah tersenyum mendengar luahan rakannya.

“Syah, Adah rasa Syaza tu cuma nak nasihatkan Syah aje tapi mungkin cara yang dia gunakan tak kena. Mungkin juga dia tersalah pilih bicara agaknya,” pujuk Adah. Kemudian dia mengajak Syah duduk di kerusi yang tersedia tidak jauh dari tandas.

“Macam manalah nak berkesan kalau asyik menyindir dan merendah-rendahkan orang saja? Takkanlah dia tak tahu remaja sebaya macam kita semua ni tak betah disindir atau dimarahi. Makin menjadi adalah. Sepatutnya kenalah tegur dengan cara berhemah. Nasihat tu kenalah guna bahasa yang lembut. Tak pun, berkiaslah sikit,” ujar Syah lagi.

“Betul jugak apa yang Syah cakap. Wah! Dah pandai ya sekarang, Aisyah,” usik Adah. Dia sebenarnya tidak mahu sahabatnya terus menerus menyimpan amarah terhadap Syaza di dalam hatinya kerana tiada gunanya. Amarah hanya akan menggelapkan hati. Syah tersengih dengan usikan rakannya.

“Yalah. Semua tu pun, Syah dapat dari Adah jugak. Tengoklah. Walaupun Adah sendiri bertudung, Adah bukan saja tak pernah sindir Syah malah menjadi kawan baik Syah. Bukan macam Syaza tu. Entah-entah, perangai dia lebih teruk daripada Syah sendiri.”

Adah menggeleng-geleng kepalanya melihat Syah yang tidak henti-henti memarahi Amin walaupun gadis itu tiada di hadapan mereka.

“Tak baik, Syah. Kita mesti bersangka baik dan berbuat baik dengan orang lain walaupun musuh kita sendiri. Rasulullah S.A.W. pun tak pernah marah walaupun setiap hari jiran baginda melontar najis jika baginda lalu di hadapan rumahnya. Mungkin Syaza tu berharap benar nak lihat Syah pakai tudung tapi dia tak tahu nak cakap macam mana. Jadi dia cakap macam tu supaya ego doa tak jatuh.”

Syah mencebik.

“Yalah sangat tu. Adah pun satu. Yang pilih Syah dengan dia jadi watak tu siapa suruh?” Syah merenung wajah Adah yang tersenyum-senyum mendengar rungutannya.

“Adah ambil Syah sebab Syah memang sesuai dengan ciri-ciri watak tu. Syaza tu Cikgu Sumaiyah yang pilih, sayang. Adah tak boleh buat apa-apa. Lagipun, Adah tak ada alasan nak tolak dia.”

“Ada pulak macam tu. Tak patut betul!”

Adah mengalihkan pandangannnya ke arah air terjun buatan yang dibina berdekatan situ. Walaupun bukan air terjun semula jadi, bunyi air yang mengalir dan berpercikan itu tetap mampu menenangkan fikiran orang yang melihat dan mendengarnya.

“Syah nak dengar rahsia tak?” Suara Adah memecahkan kesunyian antara mereka yang seketika tadi.

...to be continued...


0 komen:

Catat Ulasan

Mohon komen entri kali ini. Terima kasih!!! :D

...

 
 

Designed by: Compartidísimo | Brought to you by Blogger Template Place & Blogger Tutorial
Scrapping elements: Deliciouscraps©