COPYRIGHT

Photobucket
Tidak dibenarkan menyalin atau 'copy' mana-mana bahagian dalam blogspot ini KECUALI dengan keizinan cik pemilik blog ini (which is me).
TERIMA KASIH.

Siapa pemilik blog ini?

Alumni SKPP
Alumni MMP
Alumni AKSES 2
Alumni KEX
Alumni CFS
Alumni UIAM
Sekarang? Pelajar USM
© cik.nabilahnur[at]gmail.com

Cari cerita apa?

Connecting ...

JS Adiwarna Publishing



KHB photo COVERKBH.jpg
{sinopsis}
.
RM 17.00 RM13.60 online di JS Adiwarna
.
Kalau nak beli daripada cik haliban pun boleh... contact me at FB, ok? ^____^

connecting...

3 novel di bawah ini sudah tiada di pasaran. Kalau nak beli, contact me at FB, ok? ^____^
.

.

PATRICIANS VS AURORA
{Sinopsis}
Hanya RM9.90 e-book
.

ISTANA AIRI
{Sinopsis}
[ episod 1 - 4 ]
.
.
CALON ISTERI PUTERA MAHKOTA
{Sinopsis}

Award ~

Ske Cite Kat Sini ~

COPYRIGHT

Photobucket
Tidak dibenarkan menyalin atau 'copy' mana-mana bahagian dalam blogspot ini KECUALI dengan keizinan cik penulis blog ini (which is me).
TERIMA KASIH.

Takdir Cinta (sekarang)

 photo eampf.jpg
... 1 ... 2 ... 3 i ... 3 ii ...
... 4 i ... 4 ii ... 5 ... 6 i ...
... 6 ii ... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... 11 ... 12 ... 13 ...
... 14 i ... 14 ii ... 15 ...
... 16 i ... 16 ii ... 17 ...
... 18 ... 19 ... 20 ... 21 i ...
... 21 ii ... 22 ... 23 ... 24 ...
... 25 ... 26 ... 27 ... 28 ...
... 29 ... 30 ... 31 ... 32 ...
... 33 ... 34 ... 35 ... 36 ...
...37 ... 38 ... 39 ... 40 ...
... 41 ... 42 ... 43 ... 44 ...
... 45 ... 46 ... 47 ... 48 ...
... 49 ... 50 ... 51 ... 52 ...
 photo eampf.jpg

MCI

{MCI mengandungi cerita-cerita benar. Diambil bukan untuk mengaibkan, tetapi untuk memberi pengajaran, insyaAllah}
Photobucket
... PROLOG ...
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 .... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... 11 ...
{TAMAT}
SP#1 - SP#2 - SP#3

IU @ KHB

Photobucket
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 ... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... SP ...

{cerita ini pernah TAMAT di blog. episod 11-akhir diremove sebab cerita dalam proses edit untuk penerbitan}

TBUM


...PROLOG...
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 6-akhir diremove untuk penerbitan}

I.A.P.H. @ PBP

-Sambungan Istana Airi-
Photobucket
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 ... 7 ... 8 ... 9 ... 10 ...
.WATAK.
Untold ... SP#1 ... SP#2
... SP#R ... SP#3 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 11-akhir diremove due to copyright issues}

TBAC

... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 6-akhir diremove untuk penerbitan}

Lelaki Untukmu (LUM)

Photobucket
... 1 ... 2 i... 2 ii ...

...SP i...

{cerita ini pernah TAMAT di blog. episod 3-akhir diremove sebab cerita dalam proses edit untuk penerbitan}

Beli Buku Online

ANNOUNCEMENTS


1) FB group for this blog:
https://www.facebook.com/groups/bentukhati/ .
Feels free to join.
:)
2) Due to copyright issue, cik haliban dah deleted cerita-cerita lama sehingga 5 episod atau 10 episod sahaja. Sesiapa yang teringin nak baca yang full, you can contact me by email cik.nabilahnur@gmail.com ^____^

~TERIMA KASIH~ARIGATOU GOZAIMASU~GHAMSAHAMIDA~

Dah S.O.L.A.T.?

Photobucket

Sabtu, 8 Oktober 2011

MCI SP 2

“Ya Allah, Tuhan yang Maha Memiliki Rahsia, Tuhan yang Maha memegang kasih sayang seluruh jiwa kami, Tuhan yang Maha Penentu, Tuhan yang Maha Menyatukan jiwa-jiwa kami, ya Allah, aku merupakan hamba yang lemah, hamba yang tidak mampu mengawal diriku daripada fitrah seorang manusia yang memerlukan teman, memerlukan kekasih, memerlukan suami, memerlukan keluarga.
Ya Allah aku tidak mampu menahan diriku daripada terjeremus ke dalam kemaksiatan. Ya Allah, jika masanya telah tiba, jika apa yang aku mohon ini merupakan sesuatu yang terbaik disisiMu ya Allah, terbaik buat agamaku ya Allah, terbaik buat diriku, keluarga dan seluruh mukminin dan mukminat ya Allah, maka aku memohon kepadaMu ya Allah agar aku ditemukan dengan jodoh yang terbaik di sisiMu ya Allah. Setiap yang terbaik di sisiMu ya Allah, pasti terbaik buat diriku ya Allah.
Namun ya Allah, jika masanya untuk dipertemukan dengan jodohku belum tiba ya Allah, maka ya Allah, aku memohon kepadaMu agar Kau tunjukkan jalan-jalan untuk aku memiliki jodohku ya Allah. Aku memohon agar Kau tunjukkan aku tuntutun-tuntutanMu yang perlu aku lakukan untuk memiliki jodohku ya Allah. Ya Allah, Tuhan yang Maha Memakbulkan doa, Tuhan yang Maha Penentu jodoh, ya Allah jauhilah aku daripada kemaksiatan, jauhilah aku daripada perkara-perkara yang tidak dapat memberikan manafaat, jauhilah aku dariapda perkara-perkara yang Engkau murkai dan perkara-perkara yang menyesatkan diriku ya Allah. Amin.[1]
Syuqaira meraup tapak tangannya ke wajahnya, mengaminkan doa yang dibaca dan diamalkan selama ini selepas solat tahajjud dan solat istikharah. Kemudiannya, tangan kanannya didekatkan dan diletakkan di atas bahagian kiri bawah dadanya. Kala itu, dadanya berdegup sedikit kencang daripada biasa. Itulah yang dirasainya selama seminggu ini, setiap kali selepas dia menunaikan solat istikharah untuk mendapatkan keputusan yang terbaik buat dirinya.
 Seminggu sudah berlalu. Ayah dan umminya tentu akan menunggu dia memberitahu keputusannya pada pagi esok. Jantungnya berdegup sedikit pantas setiap kali dia memikirkan perkara yang melibatkan keseluruhan hidupnya selepas ini. Hatinya sudah pun amat cenderung pada satu keputusan. 

Tuhan memberikanku cinta
untuk ku persembahkan hanyalah padamu
Dia anugerahkanku kasih
hanya untuk berkasih berbagi denganmu
atas restu Allah ku ingin milikimu
ku berharap kau menjadi yang terakhir untukku
restu Allah ku mencintai dirimu[2]

            Insya-Allah, dia akan... terima.

* * * * *

“Kak Syuq!!!”
Syuqaira mengangkat muka daripada barang-barang hantaran, memandang orang yang memanggilnya di muka pintu. Melihat wajah yang terjengul itu, jantungnya berdegup dengan lebih kencang daripada tadi, gementar. Walaubagaimanapun, dia juga berasa gembira kerana rombongan yang disertai oleh gadis itu selamat tiba di rumahnya saat itu.
            Syuqaira mengukir senyuman terhadap gadis yang sudah melangkah masuk ke dalam bilik dan menghampirinya itu. Rombongan yang disertai oleh gadis itu tentulah penting untuk tiba dengan selamat kerana gadis itu datang bersama rombongan pengantin lelaki yang akan menikahinya beberapa minit lagi, insyaAllah.
            “Airi,” dia menepuk lembut tilam di sisinya supaya gadis itu duduk di birai katil di sebelahnya itu. Wajah Airi nampak berseri-seri, mungkin lebih berseri—seri daripadanya. Hehehe...
            “Cantiknya akak,” puji Airi seraya duduk di sisinya. Syuqaira tersenyum manis. Orang yang memakai pakaian pengantin, memang akan kelihatan sedikit bergaya daripada biasa. Kalau orang lain berbaju kebaya pengantin, dia pula berjubah pengantin. Siapa kata jubah tidak boleh dijadikan pakaian pengantin? J
            “Baju sahaja yang cantik, Airi. Akak biasa saja,” balas Syuqaira. Dia mencubit pipi Airi yang memang daripada tadi tersengih sahaja. Gembira sungguh gadis itu.
            “Ala, Kak Syuq ni. Airi bukan cakap pasal bajulah. Airi cakap pasal akak,” jawab gadis itu kembali, membuatkan Syuqaira tersenyum manis lagi.
            “Airi dah lama sampai?” soal Syuqaira. Kalau Airi sudah lama sampai, tentulah pengantin lelaki juga sudah ada di ruang tamu rumah itu. Syuqaira memandang jam di dinding biliknya. Kalau diikutkan, dia akan dinikahkan pada pukul sepuluh setengah pagi. Sekarang, sudah pukul sepuluh lima belas pagi. Tinggal lima belas minit sahaja lagi dia akan menamatkan zaman perseorangannya. Selepas ini, hidupnya bukan lagi seorang tetapi berdua.
            “Dalam sepuluh minit. Airi lari naik atas, datang sini sebab tak sabar nak tengok akak. Biar Airi tengok dulu, baru abang boleh tengok,” jawab Airi dengan sengihan nakalnya. Syuqaira hanya menggeleng dengan senyumannya. Apa-apa sahajalah gadis ini. Airi bakal menjadi adik iparnya.
            Dua minggu yang lalu, dia memberi keputusan kepada ummi dan ayahnya bahawa dia menerima lamaran orang yang merisiknya daripada ibubapanya itu. Seminggu kemudian, ada rombongan meminang yang datang. Apa yang mengejutkannya adalah kehadiran juniornya yang pernah menjadi teman sebiliknya di kolej, Airi. Rupa-rupanya, pemuda yang berhubung dengan ayah dan umminya adalah abang kepada Airi.
Hari itu, Airi juga sentiasa dengan senyuman padahal di kepalanya penuh dengan persoalan. Walaubagaimanapun, dia tidak mempunyai kesempatan untuk berbual panjang dengan gadis itu.
            “Akak turun ke nanti, semasa abang lafaz ijab kabul?” soal Airi.
            “Tak. Akak duduk kat bilik ni sahaja,” jawab Syuqaira. Airi mungkin ingin turun, melihat saat abangnya melafazkan akad nikah terhadap dirinya. Pada telahannya, sebagai seorang adik, Airi tidak mahu melepaskan peluangnya melihat abangnya bertukar status daripada bujang kepada status seorang suami.
            Dia melihat gadis itu mengangguk beberapa kali.
            “Apa perasaan akak sekarang? Airi rasa gembira sangat sebab akak akan jadi kakak ipar Airi. Bolehlah Airi jumpa akak selalu selepas ini,” ulas Airi.
            Airi senyum sahaja. Sebenarnya, dia tidak tahu bagaimana hendak gambarkan perasaannya kepada gadis itu. Dia sungguh bersyukur dan gembira kerana jodohnya cepat sampai selepas dia tamat belajar. Baginya, memang Allah telah menetapkan segala-galanya dan bukan semua orang bernasib sepertinya. Saat ini, dia cuma berharap masjid yang akan dibinanya bersama abang gadis itu akan berkekalan dan sentiasa mendapat rahmat daripada Allah SWT.

"Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami pemimpin orang-orang bertaqwa"
(Al-Furqan 25:74)

            “Akak nak tahu sesuatu tak?”
            Syuqaira mengangkat kening ke arah Airi. Sepertinya,gadis itu ingin membongkar sesuatu rahsia pula. Okey... dia sudah mula rasa saspens, sedikit sebanyak menghilangkan rasa gementarnya terhadap majlisnya beberapa minit lagi. Dia diam, menunggu kata-kata seterusnya daripada gadis itu.
            “Erm... tak apalah. Biar abang sajalah yang cerita dengan akak lepas ni.”
            Bulat sedikit mata Syuqaira mendengar kata-kata itu. Sungguh anti-klimaks. Apalah airi ni...
            “Airi ni memang sengajakan...” Syuqaira mencuit pinggang gadis itu. Airi ketawa kecil dan tersengih.
            “Okey. Okey. Airi cerita. Akak ingat tak yang Kak Hijrah pernah lamar akak untuk seseorang?”
            Syuqaira mengangguk sahaja. Dia masih ingat perkara itu walaupun sudah hampir setahun lebih peristiwa itu berlalu.
            “Sebenarnya, orang yang lamar akak tu adalah abang.”
            Hah? Syuqaira memandang Airi dengan perasaan tidak percaya. “Airi pasti ke?” soalnya kembali.
            “Mestilah Airi pasti sebab Airilah yang cadangkan abang supaya lamar akak. Abang bagitahu Airi yang Kak Hijrah akan tanya akak pasal perkara tu.”
            Syuqaira terdiam. Sedikit rasa bersalah timbul di hatinya apabila dia teringatkan hubungannya dengan Airi selepas dia menolak lamaran tersebut sedangkan Airi tahu bahawa pemuda itu adalah abangnya. Hubungan mereka berdua langsung tiada perubahan, malahan dia dapat merasa Airi dan dia lebih rapat selepas itu. Itu bermakna, Airi betul-betul menjalinkan ukhuwah dengannya bukan kerana gadis itu inginkan dia bersama abangnya tetapi kerana ikhlas. Ikhlas adalah sesuatu yang berkuasa. Ikhlaslah yang mengeratkan hubungan mereka berdua biarpun dia sudah menolak lamaran daripada abang gadis itu setahun yang lalu.
            “Airi tak marah akak tolak lamaran itu?” soal Syuqaira. Dia melihat gadis itu menggeleng.
            “Taklah. Sebab Airi tahu, Allah sudah menciptakan perkara yang terbaik untuk setiap hambaNya. Masa tu, Airi fikir bahawa kemungkinan abang dan Kak Syuq bukanlah pasangan yang terbaik. Abang mungkin akan berjumpa pasangannya yang terbaik lagi, dan Kak Syuq juga mungkin akan jumpa orang yang terbaik buat akak.
Firman Allah di dalam Surah An-Nur: "...dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula)." (Al-Nur 24 :26)
Lagipun, Airi memang sayangkan akak. Takkan Airi hendak marah akak hanya sebab akak tolak lamaran abang padahal akak sendiri tak tahu itu adalah lamaran abang. Walau apapun, sekarang ini sudah terbukti bahawa jodoh abang memang dengan akak. Cuma setahun yang lalu mungkin bukan waktu yang terbaik untuk perkara itu. Jadi, Allah tangguhkan kepada masa yang terbaik iaitu sekarang.”
            Syuqaira mengangguk setuju dengan jawapan Airi. Dia memanjatkan syukur kerana gadis itu memahami dirinya. Sedikit-sebanyak, jawapan itu berupa tazkirah ataupun peringatan untuk sesiapa sahaja yang mendengarnya.
            “Terima kasih, Airi. Akak pun sayangkan Airi.” Syuqaira memeluk gadis di sebelahnya itu. Airi membalas pelukannya.
            “Tak. Terima kasih sebab akak sudi jadi isteri abang Airi. Tapi selepas ini, tentu akak lebih sayangkan abang daripada Airi,” balas Airi berserta usikan nakal. Syuqaira mencuit lagi pinggang Airi, membuatkan gadis itu ketawa dan mengelak.
            “Okey, akak. Airi turun dulu. Lepas ni, Airi naik dengan abang sayang akak,” ujar Airi sambil berlalu keluar dengan sengihannya. Syuqaira hanya mampu tersenyum dan menggeleng dengan telatah gadis itu.

"Dan kahwinkanlah orang-orang yang bujang di antara kamu....Jika mereka miskin, Allah akan memberi kemampuan kepada mereka.." (24:32)

-TAMAT SP-



[1] Doa Jodoh. Sumber : (http://halaqah.net/)
[2] Kupinang kau dengan bismillah – Ungu & Rossa

KOMEN??? ^_^

3 komen:

Nadzipah berkata...

aha..kan dah kata..pemuda berani itu lelaki yang sama melamar shuqaira dulu..^^

ala..ala..mana scene pemuda berani dengan shuqaira?
satu lagi la SP cik haliban..:P

cactaceous opuntia berkata...

huuu...kalau da jodoh xkemane kn...xkn lari gunung dikejar...nice2

ayuni berkata...

akak sy amik doa jodoh kat atas kat..da amik dulu baru mintak kebenaram..terima kaseh..

Catat Ulasan

Mohon komen entri kali ini. Terima kasih!!! :D

...

 
 

Designed by: Compartidísimo | Brought to you by Blogger Template Place & Blogger Tutorial
Scrapping elements: Deliciouscraps©