COPYRIGHT

Photobucket
Tidak dibenarkan menyalin atau 'copy' mana-mana bahagian dalam blogspot ini KECUALI dengan keizinan cik pemilik blog ini (which is me).
TERIMA KASIH.

Siapa pemilik blog ini?

Alumni SKPP
Alumni MMP
Alumni AKSES 2
Alumni KEX
Alumni CFS
Alumni UIAM
Sekarang? Pelajar USM
© cik.nabilahnur[at]gmail.com

Cari cerita apa?

Connecting ...

JS Adiwarna Publishing



KHB photo COVERKBH.jpg
{sinopsis}
.
RM 17.00 RM13.60 online di JS Adiwarna
.
Kalau nak beli daripada cik haliban pun boleh... contact me at FB, ok? ^____^

connecting...

3 novel di bawah ini sudah tiada di pasaran. Kalau nak beli, contact me at FB, ok? ^____^
.

.

PATRICIANS VS AURORA
{Sinopsis}
Hanya RM9.90 e-book
.

ISTANA AIRI
{Sinopsis}
[ episod 1 - 4 ]
.
.
CALON ISTERI PUTERA MAHKOTA
{Sinopsis}

Award ~

Ske Cite Kat Sini ~

COPYRIGHT

Photobucket
Tidak dibenarkan menyalin atau 'copy' mana-mana bahagian dalam blogspot ini KECUALI dengan keizinan cik penulis blog ini (which is me).
TERIMA KASIH.

Takdir Cinta (sekarang)

 photo eampf.jpg
... 1 ... 2 ... 3 i ... 3 ii ...
... 4 i ... 4 ii ... 5 ... 6 i ...
... 6 ii ... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... 11 ... 12 ... 13 ...
... 14 i ... 14 ii ... 15 ...
... 16 i ... 16 ii ... 17 ...
... 18 ... 19 ... 20 ... 21 i ...
... 21 ii ... 22 ... 23 ... 24 ...
... 25 ... 26 ... 27 ... 28 ...
... 29 ... 30 ... 31 ... 32 ...
... 33 ... 34 ... 35 ... 36 ...
...37 ... 38 ... 39 ... 40 ...
... 41 ... 42 ... 43 ... 44 ...
... 45 ... 46 ... 47 ... 48 ...
... 49 ... 50 ... 51 ... 52 ...
 photo eampf.jpg

MCI

{MCI mengandungi cerita-cerita benar. Diambil bukan untuk mengaibkan, tetapi untuk memberi pengajaran, insyaAllah}
Photobucket
... PROLOG ...
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 .... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... 11 ...
{TAMAT}
SP#1 - SP#2 - SP#3

IU @ KHB

Photobucket
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 ... 7 ... 8 ... 9 ...
... 10 ... SP ...

{cerita ini pernah TAMAT di blog. episod 11-akhir diremove sebab cerita dalam proses edit untuk penerbitan}

TBUM


...PROLOG...
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 6-akhir diremove untuk penerbitan}

I.A.P.H. @ PBP

-Sambungan Istana Airi-
Photobucket
... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...
... 6 ... 7 ... 8 ... 9 ... 10 ...
.WATAK.
Untold ... SP#1 ... SP#2
... SP#R ... SP#3 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 11-akhir diremove due to copyright issues}

TBAC

... 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ...

{Cerita ini pernah TAMAT di blog. Episod 6-akhir diremove untuk penerbitan}

Lelaki Untukmu (LUM)

Photobucket
... 1 ... 2 i... 2 ii ...

...SP i...

{cerita ini pernah TAMAT di blog. episod 3-akhir diremove sebab cerita dalam proses edit untuk penerbitan}

Beli Buku Online

ANNOUNCEMENTS


1) FB group for this blog:
https://www.facebook.com/groups/bentukhati/ .
Feels free to join.
:)
2) Due to copyright issue, cik haliban dah deleted cerita-cerita lama sehingga 5 episod atau 10 episod sahaja. Sesiapa yang teringin nak baca yang full, you can contact me by email cik.nabilahnur@gmail.com ^____^

~TERIMA KASIH~ARIGATOU GOZAIMASU~GHAMSAHAMIDA~

Dah S.O.L.A.T.?

Photobucket

Rabu, 11 Ogos 2010

TBAC -3- DugaanMu

“Syuq! Syuq!”
Suara Ajlaa yang seakan tergesa-gesa ketika rakannya itu masuk ke dalam bilik mereka itu menyebabkan dia mengangkat wajahnya daripada kertas-kertas subjek Toxicology di atas mejanya itu.
Sebenarnya, dari selepas subuh dia berasa tidak sedap hati. Namun ditenangkan hatinya dan dia cuba untuk tidak berfikir bukan-bukan dengan mengulangkaji pelajarannya.
Wajah gadis Johor itu muncul. Yang menghairankan dia ialah reaksi wajah gadis itu. Sebenarnya bukan hairan sangat. Dari suara gadis itu yang menjerit-jerit tadi, dia sudah dapat bayangkan bagaimana wajah gadis itu nanti. Nah, sudah muncul wajah teruja dan bersungguh-sungguh Ajlaa di hadapannya itu.
Dia hanya membuat muka biasanya, memandang rakannya yang mula mendaki katil di sebelah meja belajarnya itu. Diam dia apabila gadis itu merenung dia terus menerus tanpa berkata apa-apa.
“Apa?” Dia bertanya hairan. Pandangan di alih ke kertasnya kembali.
“Syuq! Dengarlah ni…” Merengek suara Ajlaa sambil mengheret lengannya.
“Lah. Kau yang tak bercakap. Aku nak dengar apa?” Dia menempelak gadis itu. Tersengih Ajlaa. Gadis itu bukan reti nak merajuk dengannya.
“Tadi kan…” Meleret suara gadis itu, membuatkan dia geram. Hailah…buat-buat saspens pulak. Namun, dia hanya menunggu. Malas untuk menyampuk.
“Aku jumpa mamat cute sangatttt!”
Syuqaira mengangkat keningnya ke arah Ajlaa yang tersengih macam kerang busuk itu. Bersungguh benar gadis itu menekankan ke’cute’tan mamat yang dijumpainya.
“Haisy…Kau ni. Mamak pun kau boleh cakap cute. Padan ke dengan kau yang berkulit coklat tu?” Syuqaira menggeleng dengan telatah kawannya itu. Ajlaa memang begitu, dia sudah arif. Setiap kali berjumpa dengan lelaki yang baik rupa parasnya, terus diceritakan kepadanya. Sekali, lengannya ditampar lembut.
“Kau ni! Bukan mamak la. Mamat.” Bersungguh juga Ajlaa membetulkan kesilapannya.
“Mamat mana pulak ni? Tak kenallah orang yang nama Mamat.”
“Hisy…” Kedengaran keluhan dari gadis di sebelahnya itu. Syuqaira hanya buat tidak tahu.
“Susah betullah kau ni.” Merungut pula gadis itu. Dia masih diam, mendengar.
“Anyway…dia sangat cute. Nama dia pun macam glamor, dowh…” Syuqaira mengangguk-angguk mendengar cerita yang sebenarnya masuk telinga kanan dan keluar telinga kiri itu.
“Nama dia Daniel dan dia kenal Adha.”
Syuqaira masih lagi mengangguk. Membiarkan gadis itu bercakap. Namun, seppi sahaja. Lama selepas itu, dia menjadi hairan kerana rakannya itu diam. Lantas dipalingkan wajahnya.
Melihat wajah yang cemberut itu, dia tergelak kecil. Makin masam wajah itu.
“Kau kenapa pulak ni? Tadi excited sangat. Ni dah macam cuka aku tengok.” Dipegang dan dicubit kedua-dua pipi sahabatnya itu. Tangannya ditepis lembut.
“Kaulah punya pasal. Dengar taka pa yang aku cakap?”
Dia diam seketika sebelum mengangguk. Dia rasa, adalah sedikit sebanyak yang diucapkan oleh rakannya itu melekat di kepalanya.
“Dengar, sayang.”
Makin panjang pula muncung Ajlaa. Syuqaira menggeleng-geleng sebelum menumpukan kembali perhatiannya kepada perkara yang dia lakukan sebelum Ajlaa masuk tadi. Dia perlu mengingati beberapa perkara dari subjek itu. Pensel di tangannya bergerak-gerak di atas kertas yang tadinya kosong tapi sekarang sudah penuh dengan contengan.
“So, apa aku cakap last sekali tadi?”
Terhenti seketika pergerakan tangannya.
“Nama mamat tu Daniel. Tak glamor pun.” Syuqaira mencebik ke arah sahabatnya itu. Namun, dilihatnya Ajlaa tidak berminat dengan apa yang dikatakannya.
“Then?”
Berkerut dahinya. Rasanya itulah perkara last yang dia dengar. Dia sedang sibuk menghafal dan hanya itu yang sesekali terlekat di dalam memorinya. Lantas dia menjungkitkan bahunya.
“Syuq! Kau ni memanglah…”
Hisy…naik fed-up juga dia dengan perangai Ajlaa itu. Lantas pensel ditangan diletakkan. Badannya dipalingkan terus dari meja ke katil, menghadap Ajlaa yang turut sedang menghadapnya.
“Hah! Apa? Cakaplah. Aku dengar ni.”
Dan wajah Ajlaa mula tersengih lagi.
“He knows Adha.”
Pap! Mendengar nama itu, dia menjadi tidak senang. Kenapa ya? Sepatutnya perasaannya berbunga-bunga apabila mendengar nama orang yang dia suka. Dah tu, sekarang tak suka?
Ajlaa sebenarnya sudah tahu apa yang menyebabkan hatinya mula berputus asa. Ianya berlaku ketika dia menyertai program ke Kampung Orang Asli. Pemuda itu sebenarnya juga salah satu orang yang bertanggungjawab mengendalikan program tersebut. Itu dia memang sungguh tidak tahu.
Peristiwanya : Ada seorang AJK muslimat yang tidak sihat dan akhirnya pengsan. Apa yang dia dapat lihat dari jauh sebagai peserta, lelaki itu begitu berusaha untuk membantu dari jauh. Lelaki itu yang menghubungi keluarga muslimat tersebut dan menghubungi orang yang sepatutnya untuk menghantar gadis itu ke hospital terdekat.
Dia bukan cemburu buta. Namun dari penglihatannya, lelaki itu begitu risau dengan keadaan gadis itu seperti mereka sebenarnya ADA hubungan yang dia TIDAK TAHU. Siapa dia untuk tahu apa yang berlaku dalam hidup mereka berdua? Mungkin sahaja orang lain tahu, walaupun dia tidak tahu.
“What about him?” soalnya perlahan. Matanya cuba dialihkan dari melihat wajah sahabatnya yang bercerita.
“Aku sempatlah berbual-bual dengan mamat tu. Dia cakap Adha dah nak bertunang tak lama lagi.”
Saat itu dia terasa sesuatu di dalam dirinya. Perlahan-lahan tangan kanan diangkat dan diletakkan di dada sebelah kirinya. Sakitnya! Tiba-tiba terasa seperti hatinya dihiris-hiris dan disiat-siat oleh belati tajam. Beginikah rasanya bila kasih yang disemai tidak langsung mekar?
“Syuq…” Perlahan pula suara Ajlaa. Sudah hilang suara terujanya tadi. Risau dengan keadaan sahabatnya barangkali.
“Kau jangan macam ni. Dia tak bertunang lagi. Kau masih ada peluang.” Ajlaa cuba memberikan kata-kata semangat.
Syuqaira menggeleng banyak kali. Tangannya digempal dan ditumbuk-tumbuk di dadanya agar rasa sakit yang dirasainya berkurangan. Akan berkurangkah atau akan bertambah parah?
“It’s okay, Jla. Aku bukan jodoh dia. Kak Wirdah tu memang sesuai dengan dia.”
Kak Wirdah. Itulah dia gadis tiba-tiba muncul dalam cerita hidupnya pada minggu lepas. Kak Wirdah memang baik malah bertudung labuh. Gadis itu memang sesuai dengan Adha berwibawa dan sentiasa memakai kopiah putih itu.
Senyuman hambar cuba dihulur kepada sahabatnya.
-----------------------------------
Malam itu dia tidur lebih awal dari kebiasaannya. Ini kerana perasaan tidak enak yang dirasainya dari pagi tadi tidak lagi menghilang. Namun, tidak lama selepas dia baring, Syuqaira terus terlena.
“Tuk! Tuk! Tuk!”
Syuqaira terjaga. Terpinga-pinga dan mamai.
“Tuk! Tuk! Tuk! Assalamualaikum.”
Syuqaira memandang sahabatnya yang sedang tidur. Lena sehingga tidak sedar walaupun pintu diketuk berkali-kali. Gadis itu tidur lewat barangkali.
“Tuk! Tuk! Tuk! Syuqaira Humairah! Nurul Ajlaa!”
Pantas Syuqaira bangun dan turun dari katilnya. Dikerling seketika jam di atas meja belajarnya. Pukul 4.00 pagi. Siapakah yang mengganggu mereka? Ada hal yang sangat penting barangkali.
Pintu bilik mereka dibuka. Terpinga-pinga dia melihat dua orang wanita di hadapan biliknya itu. Kalau tidak silapnya, orang itu adalah Pengetua Asrama dan pembantunya.
“Syuqaira Humairah?”
Syuqaira mengangguk dengan pertanyaan itu.
“Saya, puan.”
Tiba-tiba lengannya dipegang oleh wanita tersebut.
“Saya harap Syuqaira tabah untuk dengar berita ni.”
Huh? Matanya tiba-tiba celik. Sudah hilang mengantuknya. Pelik benar kelakuan kedua-dua wanita itu.
“Kenapa puan?” Rasa tidak sedap hati yang dirasainya sejak pagi semalam mula menjengah kembali. Namun kali ini,rasanya lebih kuat lagi. Ya, Allah. Selamatkan semua orang yang aku kenal, ya Allah.
“Rumah keluarga awak terbakar.”
“Hah?!!!” Hampir dia jatuh jika dia tidak berpegang pada lengan wanita yang memegangnya itu. Lututnya tiba-tiba terasa lembik.
“Famili saya, puan?”
Dengan gelengan daripada Puan Pengetua, empangan air matanya pecah. Dia terus terduduk di hadapan pintu bilik. Ya Allah, inikah dugaanMu? Terlalu berat aku rasakan…


------------------
Setakat ni, macam mana? Nak kena sambung lagi @ x?

0 komen:

Catat Ulasan

Mohon komen entri kali ini. Terima kasih!!! :D

...

 
 

Designed by: Compartidísimo | Brought to you by Blogger Template Place & Blogger Tutorial
Scrapping elements: Deliciouscraps©